warna warni dalam hidupku

sebenernya dita ndak tau mau nulis apa… udah 3 minggu belakangan ini mood ku jelek terus, tapi kalo ditanya kenapa, dita sendiri ndak bakalan bisa jawab kenapa. mungkin emang pengaruh hormon… (kayak apaan ajah) PreMS + M + PostMS tampaknya tidak dapat dipungkiri berpengaruh besar pada up n down nya mood dita kali ini.

dimulai darinya bimbangnya hati ini untuk memilih… sampai bimbang tentang masa depan. setiap ditanya udah kelar belom kuliahnya, ada bagian yang retak ddalam sana… dita tau, kalo dita udah kelamaan klinik, dita sendiri kalo ditanya udah bosen banget pastinya, siapa sih yg ndak kepingin lulus, apalagi dita anak satu2nya, udah pasti doms jadi tumpuan harapan ortu. walau ortu dita sih sekarang sudah mulai mengerti sebab akibat keterlambatan dita lulus… *ndak usah diceritakan disini* tapi lama-kelamaan retakan2 yang timbul setiap kali ada orang yg bertanya akan hal tersebut, semakin besar dan telah membuat lubang di hati ku… makin hampa rasanya. apalagi ngeliyat teman2 yag dulu seperjuangan udah melangkah dengan pasti dijalannya masing2… (ini bukan membicarakan pernikahan) semakin goyah lah pertahananku…

dita pada dasarnya bukan orang yang iri-an, dita paling bisa menerima dengan baik kekalahan… tapi makin kesini, bukan semangat yang didapat tapi malah rasa putus sas yang semakin besar.. ditambah lagi masalah keluarga yang cukup mengguncang diriku, walau didepan kedua ortu dita selalu tampak tabah, tapi tidak didalam sini. I feel empty inside (sekali lagi bukan masalah cowok lho).

kalo kaliyan udah lama kenal dita, pasti keliayatan beda dita yang dulu sama yang sekarang, dita dulu sangat optimis/bukan berarti sekarang jadi pesimis loh, dita dulu penuh gairah, dita yang dulu ndak pernah mikirin apa kata orang… i always do what I like, no matter what.. tapi dita yang sekarang berusaha lebih berhati2 dalam bersikap, berbicara, bertindak… daku tidak ingin disakiti sekaligus tidak ingin menyakiti orang lain… mungkin kalo kata orang2 ini yang dinamakan titik terendah. saat dita ngerasa tidak berharga lagi, ndak bisa bikin orang2 yang dita sayang bangga, ndak bisa membahagiakan orang2 yang dita cintai… merasa tidak dibutuhkan, tidak diinginkan.

dita yang dulu punya segudang cita2, dita yang dulu cita2 nya setinggi langit dan bintang. tapi dita yang sekarang bila bisa lulus jadi dokter gigi aja udah bersyukur banget. ndak perlu lah segala titel spesialis nyangkut dibelakang nama dita. dita yang dulu sangat aktip dan super kreatip, sekarang lebih suka bermalas2an sahaja. kayak ada lubang besar didalam diri ku ini… ntah apa yang bisa menyembuhkannya sampai saat ini dita ndak tau…

masalah lain adalah… masalah pasangan (i know i’m still young) dan akhir2 ini dita emang ndak mempermasalahkan hal itu seribet dulu lagi (sejak peristiwa yang dita jadikan titik balik itu, sekarang dita memutuskan untuk mencoba berteman saja dulu), cuman cukup panas aja mendengar kata “orang tua” (bukan bonyok loh). sebagaimana lagunya oppie yang baru, “mereka bilang aku pemilih dan kesepian / terlalu keras menjalani hidup / beribu nasehat dan petuah yang diberikan / berharap hidupku bahagia” yet I’m single and VERY HAPPY… ada masalah apa sih mereka dengan kesendirian orang lain… dita mungkin emang pengen banget punya anak 7 sebagaimana yang pernah tertulis di postingan2 dita sebelom nya tapi bukan berarti dita nekad menyambar siapun cowo yang lewat didepan mata… nikah itu masalah seumur hidup, ndak bisa diputuskan begitu saja.. yang pacaran lama aja bisa putus, apa lagi kalo sekedar menyambar siapa yg lewat.

pada dasarnya dita adalah orang yang mudah jatuh cinta. cukup beri perhatian sedikit, tunjukan cinta mu kepadaku, maka aku akan jatuh cinta kepadamu. yes, I’m very easy to fall.. jadi bagi cowok2 diluar sana, mudah banget buat dita jatuh cinta. tapi yang menjadi masalah paling besar adalah, ortu dita tidak gampang buat jatuh cinta pada calon menantu mereka… terlalu banyak persyaratan yang diberikan, yang lama2 membuat kepala dita makin pusing… wajar sih, sebagai orang tua mereka pasti ingin yang terbaik buat anaknya… apalagi seperti yang sudah dita sebutkan diatas, dita anak tunggal. mereka ingin menyerahkan dita kepada orang yang bisa menjaga dita dengan baik, menggantikan mereka kelak. bagi mereka sarat yang utrama adalah seAGAMA. ya iyalah… kalo yg ini sih dita juga setuju.. yang berikutnya adalah, selain seagama mereka juga harus taat beribadah (aliyas subuh tepat pada waktunya).. begh… dita aja subuh masih suka telat… udah gitu ribetnya lagi, mereka ndak suka sama orang yang suka tidur begadang, katanya: ndak bertanggung jawab… gimana mo ngasih makan anak istri kalo tidurnya pagi terus… trus ndak bangun subuh, rejekinya nanti dipatok ayam… itu yang paling penting…

yang lainnya sih ndak penting, tidak seperti ortu kebanyakan, mereka tidak mengharuskan titel tertentu untuk calon mantu (kamsudnya, asal s1 ndak papa) tidak mengharuskan bekerja di perusahaan tertentu, besar gaji tertentu, dll… yang penting orangnya memiliki semangat bekerja yang tinggi, masalah rejeki udah ada yang ngatur… lagian kata mereka, dulu pas mereka nikah juga ndak punya uang seperti sekarang, ngontrak rumah petak yang dapur sama wc aja jadi satu… so soal uang bukanlah masalah… yang paling masalah adalah habbit.

kalo dita sendiri termasuk oreang yang tidak takut untuk menikah, sebab dita percaya segala niat baik pasti ada balasannya, lagian nikah kan ibadah… dan menyempurnakan dien… dan lagi dita juga percaya sama yang namanya rejeki menikah, 2 insan manusia ketika menikah menyatukan garis rejekinya.. jadi biasa nya kalo orang banyak yg bilang takut nikah karena ngerasa belom bisa menafkahi, itu bullshit… karena menikah itu sendiri ada rejekinya… sama aja sama anak, anak lahir kedunia ini bawa rejekinya masing2, jadi para ortu ndak usah takut ndak bisa ngasih makan anak2nya lalu KB aja ato menunda kelahiran…

nah satu hal lagi yang ribet adalah, mama punya indra ke-6 yang bikin idupku makin sulit ajah.. kalo dia udah bilang ndak, ya gag bisa dibantah. dan berhubung contoh nya udah banyak dan yang diomongin mama udah terjadi berkali2, mo ngotot pun udah ilfill… sekali liyat kalo bilang “bukan jodoh mu!” ya dita anggap aja emang bukan jodoh dita. tapi lama2 capek juga donk… kalo semua cowok yang dita kenalin dibilang bukan jodoh dita… udah gitu kalo dita berusaha membela, pasti segala bentuk pembelaan dita itu bisa dipatahkan olehnya dengan cara yang dita sendiri akui itu bener… makin patah semangat lah dita… so buat lelaki yang saat ini lagi ngerasa dita kasih harapan.. kuat hati mu… (pe-de amat yah diriku ini) hahaha…

hari ini setelah berbincang panjang lebar sama vina.. sahabat yang paling ngertiin aku. dita udah agak merasa sedikit lebih lega, paling ndak uneg2 tuh emang enak setelah dikeluarkan… mudah2an kedepannya besok mood dita akan kembali membaik… amiin… apalagi ditambah oleh kehadiran nares dan temannya yang bener2 membuka sedikit wawasan dita tentang pendapat cinta dari pandangan lelaki…

terus terang saat ini dita lagi binun, antara memilih satu dari beberapa mahluk yang bernama lelaki itu atau… ya saat ini I’m falling in love, but not with the one who love me back… itu yang bener2 menghancurkan mood dita saat ini, doh… waktu putus cinta aja ndak sampai segininya… dita bener2 bingung karena dita ndak tau, apakah orang yg dita sukai itu suka juga sama dita apa ndak… apa dita harus menunggu ketidak pastian itu, atau menerima yang pasti2 aja… seperti yang pernah dita lemparkan di plurk ” tidak suka ketidak pastian, mau yang pasti-pasti aja” nah yang pasti2 aja nya ini, sebenernya tinggal bilang iya ajah… dan bukan berarti dita ndak suka sama orang ituh.. tapi lebih berat ke orang yang tidak suka sama dita ituh… doh.

like i say sebelumnya kalo dita tuh gampang suka sama orang, maksudnya gampang dibuat suka. seperti kata pepatah jawa kuno: witing tresno jalaran suko kulino. tapi the bigger problem adalah, dita kalo udah cinta jadi sangat subjektip. bener2 buta cinta itu bagi dita… nah saat ini sebelum rasa suka itu berubah menjadi cinta, dita berusaha menekannya sedalam mungkin, agar rasa cinta itu bisa diarahkan ke orang atau tempat lain. rasanya bener2 pengen nenggelemin diri sendiri, bukan biar mati, tapi biar kepala dita dingin. karena kalo dita udah sempet kelanjur cinta sama seseorang yang namanya tidak boleh disebut itu, bisa2 dita menyakiti hatri banyak orang, termasuk diri dita sendiri… rasanya pengen bertapa kegunung,,, mencari pangsit, eh wangsit.. hehehe…

tapi inti dari sesi curhat tadi, adalah bangkit dari keterpurukan, so mula besok dita harus ceria kembali… cowok ndak perlu dipikirin…. hahaha… btw, kalo ada lelaki yang ngerasa dita kasih harapan lalu dihempaskan… sori2 yah, soalnya seperti yang orang2 tua bilang, menikah itu bukan hanya menyatukan 2 individu, tapi menyatukan  2 keluarga besar. dita sejak patah hati yang terakhir kali jadi lebih berhati2 sangat.. tadinya januari kemaren dita akan menjadi nyonya seseorang, tapi seorang pria itu tega menduakan ku dan memilih wanita lain.. walau akhirnya wanita itu juga meninggalkannya (rasain tuh karma) dan dia minta balik… tapi rasa sakit yang dia tinggalkan lebih besar dari rasa sayangnya… sudah pasti daku tolak mentah2, biar aja gagal rencana menikah diumur 24. toh soal jodoh, rejeki, nasib, kelahiran dan kematian adalah rahasia ALLAH SWT.

so… if you ask me now… yes i’m single and very happy, hehe… :D and I will let it flow…

untuk seseorang yg saya sayangi… i will let you free… like i’ll let mine… aku akan mencoba untuk memberikan rasa itu kepada yang lebih berhak menerima… so I think , diriku harus memutuskan memilih dalam waktu dekat ini… amiin…

*sholat istiqarah dulu ah…*

and yes… I miss U so much…

One comment

Comments are closed.