Tukang Parkir Korupsi Waktu

sebagaimana dalam postingan dita sebelumnya bagaimana penjual majalah asongan bisa mencatut harga majalah sampai hampir 100% dalam Korupsi… oh Korupsi…, kali ini dita masih mau ngebahas soal korupsi. Korupsi apa lagi??

Korupsi Waktu. Tapi… bukan korupsi waktu sebagaimana yang tertulis di blognya mas anang, melainkan korupsi waktu nya para petugas parkir.

Mungkin kita bertanya-tanya, mengapa hari gini, dimana sudah ada yang namanya secure parking, tapi si petugas masih aja bisa memanfaatkan nya buat korupsi dari para pengendara. Tapi jangan takut, biasanya yang di Mall-mall besar tidak berani melakukan itu, bahkan menerima tips saja dilarang (ada tulisannya), walau mereka tidak menolak bila diberi tips. Nah yang dita sebutkan kali ini adalah petugas-petugas nakal yang ada di pasar-pasar traditional.

Seperti yang sudah pernah dita ceritakan dalam Tragedi Karcis Parkir… bahwa si petugas parkir di pasar-pasar tradisional tersebut kerap kali berbuat seenaknya. Masa mereka bisa saja seenaknya menetapkan harga parkir selama 1 jam adalah 3.000 rupiah, dimana Mall-mall besar saja semacam Senayan City atau FX masih menetapkan harga 2.000 rupiah perjam. Apasih kelebihannya pasar tradisional?? Lebih aman. Bull Shit, Lebih bersih. Ngibul aja terus… parkir di dalem pun masi kena pungli ama pak parkirnya, mana kalo dikasi serebu si abank langsung manyun… bukannya pelit loh, tapi jelas-jelas ada tulisannya “tidak ada pungutan di lahan parkir” terus apa dunk kelebihannya?? Mana ujan, Becek, gag ada Ojek?!

Yang bikin dita sebel banget. PERINGATAN buat yang suka berbelanja di pasar MAYESTIK. sebelum memberikan karcis parkirnya pas keluar, harap membaca terlebih dulu jam yang tercetak di karcis parkirnya, sebab mereka suka melebih-lebihkan sehingga kita harus membayar lebih.

Begini ceritanya…

Kemarin dita menemani mama berbelanja di mayestik… setelah kami selesai dan hendak keluar dita melihat jam tertera (abis udah kebiasaan sih, keseringan ditipu). Waktu tercatat di karcis adalah 11.33 sedang jam di mobil menunjukan 12.24, itu artinya belum ada sejam dita parkir di situ, Aman dunk berarti.. Eh, tau-tau, pas nyampe di gardu, si abang teriak 5.000, aje gile… bahkan 2 jam aja cuman 4.500 (rinciannya jam pertama 3.000 sejam berikutnya 1.500). Itu selalu di ucapkan pertama kali oleh si abank parkirnya, tak peduli orang baru 1 menit apa udah 2 jam beneran, tentu saja dengan maksud mencatut uang rakyat… *no offense yah… bukannya dita pelit gag mo rugi duit seribu dua ribu, cuman caranya ituh loh… plis donk ach…*

nah berhubung dita ngerasa kalo si tukang parkir kali ini nipunya udah kebangetan, kan jelas-jelas dita masih punya waktu 9 menitan untuk mencapai 1 jam, mengapa dia udah nagih seharga 2 jam ajah. Biasanya dia emang suka berbuat curang seperti jam tertera dikertas berbeda sama gardunya * kalo cuman semenit, dua menit sih masih dimaklumi*, lalu perkataannya yang 5.000 padahal cuman 4.500 juga masih bisa dimaklumi, tapi kalo kita gag kekeuh minta kembaliannya, kagak bakalan deh dikembaliin ama si abank parkir.

Saat itu dita kan sama bonyok, nah bokap duduk di depan, pas si tukang parkir bilang 5.000, bokap langsung nyamber, “BELOM SATU JAM??”

si tukang parkir gag mau kalah, “LEWAT SEMENIT PAK!!”

kan dita gag mau terima, dari pada papa makin esmosi dita bilang aja “Ya udah, KARCIS nya mana??”

trus di pak parkir tersebut ngelihat ke arah karcis yang udah di berikan sebelumnya, lalu dia bilang dengan nyolotnya “ya udah deh…”

LOE kira???? emang waktu sejam aja masih kurang, enak aja dia bilang lewat. dari awal dita udah curiga  pas dia bilang 5.000 kalo sebenernya tuh cuman untung-untungan aja, mengapa? sebab, biasanya kalo emang kita udah lebih dari sejam, pak parkir langsung ngeprint-kan karcisnya dan memberikannya kepada kita, serta dia akan ngotot bilang kalo itu udah lewat dari satu jam. sedangkan kali ini tidak. mungkin dia akan menganggap kita tidak akan segitu perhatiannya sama hal remeh-temeh begitu… udah mana kadang kalo emang kita lewat dari 1 jam, dia bilang 5.000, kalo kita gag minta 500 rupiah kembaliannya, dia bakal melengos aja, seakan-akan emang kagak ada kembalinya… dasar…

postingan ini dita buat bukannya apa-apa, cuman pengen ngasih tau aja kalo parkiran di Indonesia banyak yang gag bener… bukan karena masalah uangnya, tapi masalah kejujuran. kalo emang dia baik, ngasih lebih pun kita ikhlas… why not??

btw, pas lagi gugling, dita nemu blog yang posting bernada hampir serupa di Secure Parking buat yang ngerasa punya pengelaman sama, boleh sharing disini… monggo…

7 comments

  1. edy says:

    emang mesti ati-ati kalo mo parkir
    mulai dari masuk mesti yakin plat nomor yg tercetak ga salah. trus baru diingetin juga di atas, pas kluar mesti cek jam kluarnya. slama ini cuek-cuek aja ;))
    dah gitu sex parking itu seenaknya, kalo kita menderita kehilangan mereka otomatsi bilang pasal itu udah dijelasin di karcis parkir. walopun ada bbrp kasus yg menangin pengguna jasa parkir, tapi mestinya pihak pengelola mencantumkan klausul itu di karcis. jangan cuman mau enaknya tapi ga mo tanggung jawab

    *curcol*

  2. Ordinary.One says:

    Mungkin, dampak krisis ekonomi global? hehehe :P
    tapi kita liat sisi positifnya ajah, banyak yg kreatif, meski kadang bikin kita keki, khan? :)

  3. Rahmat Miftahul Habib says:

    Alhamdulillah di Jogja aku blm pernah merasakannya.
    Paling klo dimahalin ya cuma 500 aja. Ya kalau ga terpaksa banget ya boleh lah itung2 sedekah.

    Malah pernah aku malah langsung lari. Trus Bapaknya karena tergolong orang yg sabar bilang makasih sambil dongkol. Abis dia kutunggu2 eh lambat banget, kebetulan aku lagi buru2. Lagian yg parkir juga dikit jadi langsung aja kan longgar jalannya.

    Tapi klo sama yg agak galak gitu udah dimaki-maki tar :D

  4. indowap says:

    Wah ini c memang perlu d tertibkn, tp y gitulah, namany jg lg krisis, maklum lah udah tradisi korupsi, apapun d korupsiin hehehe

  5. numpang curhat juga says:

    sebenernya memang bukan dari masalah 500nya, tetapi dari 500 itu bisa menjadi beratus-ratus ribu, jika semua pengguna kendaraan mengikhlaskannya saja.

    pengalaman gw juga mengenai parkir, tetapi bukan di secure parking, melainkan di ARCOPARKING yang berada di SKYLINE BUILDING Jln.Moh. Thamrin No.9

    saya cuma nyampein pengalaman ajah bukan maksud menjelekan nama baik perusahaan parkir tersebut, salah2 nanti gw di penjara, gara2 menjelekan nama parkir tsb >.<”

    pengalaman gw parkir di situ sering kali gw liat berapa lama gw parkir di sana, waktu kejadian pertama, gw ngerasa gw baru parkir selama kurang dari 2 jam yang seharus membayarkan Rp 2000, tetapi yang diminta adalah 3 jam jadi gw harus membayar Rp 3000, pada saat itu gw gak merhatiin layar monitor di tempat dia, karna gw sedang mengeluarkan stnk,

    sampai kedua kalinya gw alamin seperti itu, tapi gw masih belom sadar banget, karena perbedaan menitnya yang kurang 10 menit ato 15 menit, jadi gw belom sadar banget, sampe yang ke 3 kalinya gw bener2 merhatiin jam sama menitnya,

    09/06/2009 13:44:05 [1A][AMIR]
    09/06/2009 16:20:10 [1B][KHOLIK]
    2 Jam 37 Menit
    Rp. 3000

    swaktu gw mau bayar pas dia minta stnk, sambil gw lirik2 ke monitornya dia, ternyata langsung cepet2 dia enter 2 kali sehingga gw ga liat Jumlah yang harus gw BAYAR

    yang seharusnya gw bayar Rp. 3000 seperti yang gw cantumin di atas itu, padahal jelas sekali gw masih ada waktu kira2 stgh jam lagi untuk membayar Rp 4000
    tetapi yang di minta oleh petugasnya adalah sejumlah 4000 Rupiah, lalu gw kasih dengan uang Rp 10.000, lalu dia berikan kembalian 6000 Rupiah, setelah itu gw minta struknya. Nah Lho … langsung dengan bingungnya dia, belaga BEGO, oh minta struknya yah, terus dia sok2 bego melihat struknya dan menanyakan tadi kembaliannya berapa mas ? 6000 nich .. !! ( gw jawab )

    oh kurang 1000 rupiah nich ( Dia jawab )

    jadi agar lebih waspada kalo parkir.
    Lebih perhatikan Jam Dan waktu lama anda parkir di tempat tsbut,

    ingat bukan masalah 1000 ato 500nya, tapi lihat dari tanggung jawabnya,
    dan lihat, berapa kendaraan kalo tiap harinya mereka membohongin orang dengan cara itu.

    sekaligus kita juga membantu orang untuk tidak mendapatkan dosa yang terlalu banyak. ^^

Comments are closed.