This is how I drive! You?

dita mendapatkan SIM pertama kali ketika tamat SMA mau masuk kuliah… belajar stir otodidak, tanpa kursus, hanya diajari papa saja.. cuman emang pada dasarnya nekad, ya ayo ajah, walau mama kerjaannya marah2 mulu. dita dikasih SIM ahlesyannya sederhana, papa ndak mau capek2 nganterin kuliah (secara kamopusnya jauh di grogol) dan bonyok merasa dapet supir gratis dengan bisanya dita nyetir.. what the..

sejak tahun 2002, dita udah kehilangan Sim sebanyak 2 kali, kedua2nya dicopet orang, jadi sejak itu sampai sekarang dita belom pernah memperpanjang SIM, selalu bikin baru. cukup bicara soal sim sekarang balik ke soal nyupir…

jaman dahulu kala… when I was young and dangerous… *gyahaha* dita dibelikan papa mobil sebagai hadiah ulang tahun ke 29 19.. si biru kecil yang masih dita pakai sampai sekarang telah setia menemani dita selama ini, bahkan pernah berenang di kampus saat banjir besar melanda jakarta waktu itu, udah banyak sekali suka duka yg dita alamin bersama si biru kecil ituh. setiap hari dia setia mengantar dan memulangkan dita kerumah… pagi buta udah berangkat… (gals… dulu gw bisa khan dateng pagi ke kampus.. ) nah si biru juga setia jadi mobil angkot pengangkut teman2 dita yg kebetulan rumahnya searah sama rumah dita. dimulai dari lecet2 kecil sampai tabrakan parah yg harus di ketok magic sudah pernah dita rasakan… untung dita nya ndak papa.. alhamdulillah semakin kesini dita semakin hati2 dan sudah tidak pernah menyerempet lagi… dulu karna tiap hari nyupir, puls belajar, plus sarapan, plus ngantuk itulah yg menyebabkan serempetan2 itu terjadi… soalnya alhamdulillah juga, walau doyan ngebut, dita ndak pernah tabrakan karena ngebutnya… semua selalu karena ceroboh dan ngantuk… dan satu lagi karena makanan,,, pernah nabrak pohon, karena nekad ngambil sandwich yg jatoh ke bawah kursi penumpang…

kecepatan tertinggi yang pernah dita lampaui adalah 120 km/jam pake si mungil, dan 140 km/jam pake teranno bokap… sekali lagi itu semua dita lakukan when I was young and dangerous… sekarang dita mentok nyupir 110 km/jam, ndak mau lebih, selain karna mobilnya udah tua… juga karna memikirkan keselamatan… but I like driving fast… lha… dulu pernah bercita2 jadi pembalap, gyahahaha…

satu hal yang tidak pernah berubah adalah dita ndak suka disalib, kalo ada yg nyalib, yang namanya darah muda langsung menggelegak, liat spion kiri kanan, ganti gigi, injek gas kenceng2 langsung deh salib balik,,, sambil menengok ke mobil yg di salib dan mencibirkan lidah… (dulu lebih parah… mengacungkan jari tengah) it’s sucks you know… antri kek, emang lo doang yg mau cepet nyampe… berkendara juga ada etikanya bung, mbak…

saya paling ndak suka sama orang yang lewat jalan verboden… saya ndak suka sama orang yg belok tanpa ngasih lampu sein, saya juga ndak suka sama orang yg mau jalan lurus padahal ada dijalur belok kiri boleh langsung (langsung deh tangan beraksi memencet klakson sekenceng2nya tanpa putus)

selain pernah berenang bersama mobil kesayangan dita itu di kampus ketika banjir, si kecil juga pernah putus kopling… DAMN!! kebayang gag tuh kayak apa rasanya… perjalanan ke rumah masih ada 1/3 lagi, kopling putus, untung otak cepat bereaksi, hal pertama yg dilakukan adalah telpon orang rumah, padahal papa lagi ada di batam, mama yg angkat… dan so pasti mama juga ndak tau apa2 tentang mobil… langsung putar otak, udah mulai panik, karna di klaksonin orang2 yg ada dibelakang… akhirnya masukin gigi 1, starter jalan… ya cuman jalannya pelan karna ndak bisa ganti gigi tha… nah cara tersebut juga ada kekurangannya setiap lampu merah, mobil pasti mati, dan harus mengulangi taktik diatas lagi… nah, berhubung lampuy merahnya ada di tiap beberapa meter… akhirnya saat rumah udah ada di gang sebelah… si mungil n gambek total dan memutuskan untuk matri selamanya… AKI nya abis karna di akali terus… telpon mama lagi, sambil semi berkaca2… tapi memutuskan harus kuat ndka boleh cengeng.. untungnya di dekat tempat dita mogok itu ada rumah sepuypu dita… kak ALDI, adiknya MAKKI ungu.. kak aldi yang sekarang merupakan vokalis dan gitaris band LULL|DEATH, saat itu sedang meriang… dita minta tolong mama buat nelponin, dan dita sendiri dateng ke rumahnya, untuk menjemputnya… kak aldi dengan baik hati mau menolong dita mendorong mobil pulang kerumah… di bantu sama tukang2 parkir yang ada di depan rumah kak aldi… padahal keadaannya saat itu sedang tidak enak badan… *love you kak* kata kak aldi saat mobil tersebut sampe dirumah, meriangnya ilang dan langsung seger… (ndak tau itu basa-basi ato beneran jadi sembuh) ini poto kakak tersayang ku ituh…

dita kalo nyupir kata papa kayak supir truk, salip kiri salip kanan.. (headspin) karena sukanya stang atas, maksudnya kalo bisa milih lebih suka kalo stang setirnya posisinya lebih keatas, dan posisi tempat duduk cenderung rebah daripada tegak, kalo tegak mo muntah rasanya… enek. begini kira2 posisinya

balik lagi ke topik utama… intinya walau dita suka ngebut, tapi dita paling anti ngelanggar peraturan, kalo ndak boleh belok, ya ndak belok, kalo lampu merah ya berhenti, kecuali kalo disuruh jalan sama polisi nya yah… trus ndak pernah ambil joki, kalo emang udah masuk jam 3in1 ya mending liwat jalan alternatip ajah… gunakan klakson pada tempatnya, kalo mo belok pake sein, lampu hazard di pake bila perlu, jangan berhenti melewati garis putih di lampu merah, jangan buang sampah keluar, jangan beli jajanan yg dijual dipinggir jalan, idupin lampu kalo udah malem.

sekian laporan berkendaraan dari dita…

*diatas tidak disinggung2 mengenai memakai hape dan bb ketika nyupir, coz i do that* don’t try this at home, gyahahahahaha… (haha)

20 comments

  1. Juminten says:

    wah, seru jg neh bikin postingan ttg nyetir mobil.
    aku udh bisa bawa mobil sejak kelas 2 SMP. tp baru dapet SIM nya pas kelas 2 SMA.
    trus ada pengalaman nyetir mobil ganti2an sama temen ke luar kota.
    hihihi… seru jg.
    btw, tu mobil kynya bersejarah bgt, ya?
    biar udh kyk gitu kondisinya pasti mikir2 berkali2 kalo mau dijual. :D

    Jumintens last blog post..Kucing Jantan atau Betina?

  2. Raffaell says:

    Wow, postingan tentang diri sendiri, great idea, soalnya belom pernah cerita, ngomong ngomong soal sim, aku juga gitu dapet sim waktu sma, di kasih mobil mesin 2000 cc, corona 2000 taon 82, sambil ngutik ngutik mesin mobil, jadi inget pas baru hari ke 5 aku bisa nyetir mobil aku ugal ugalan di jalan, ngebut di jalan lurus asik ngeliat speedometer, tau tau nya pas kecepatan 80km/j aku menghantam motor yang sedang berjalan pelan……..

    wuih, jadi merinding

  3. Omiyan says:

    selama ini bareng temen ta lihat paling banter kecepatan 100-110 km kalau lebih dari situ biasanya kita pada punya tangan dah mulai pada naik alias nyari pegangan hahahah..

    tapi boleh juga tuh kapan-kapan saya ikut numpang…gimana gitu dibawa ngebut ma cewek wakakakak

    Omiyans last blog post..Nuansa Pulau Dua (Pulau Burung)

  4. di-ta says:

    (bigeyes) errr… masih young juga kok… cuman sekarang lebih peduli sama keselamatan diri gituh…

    kalo dangerous sih udah pasti masih domz… (lmao)

  5. di-ta says:

    silahkan numpang… tidak dilarang kok (hassle)

    bahkan kalo kendaraannya memadai saya masih berani 140km/jam

Comments are closed.