Tanah kusir – Cikunir

judul yang aneh yah… tanah kusir punya hubungan apa sama cikunir… affair kah? selingkuh? ato backstreet…. hehehe, gag ada hubungannya kali…. yang jelas hubungan yang mereka miliki adalah, sama-sama dapat dilalui hanya dengan sekali naik tol, alias tol JORR.

Jadi begini ceritanya, hari ini dita mulai dengan sarapan bubur… eh salah dink, kalo bubur itu lagunya alam… SABU…, dita makan nasi goreng tapi pagi, gag nyabu… abis makan ku terus mandi…. tidak lupa menggosok gigi…. trus, lagunya giman lagi, dita lupa…

nah abis itu pakaian yang rapih, lalu kami sekeluarga (dita, mama, papa) berkendaraan (ciegh bahasanya gag kuku, jadul amat), menuju tanah kusir buat berziarah ke makam kakek dan nenek dita…

17 Agustus tahun 2008… itu lah hari kemerdekaan kita… hehehehe itu adalah hari ini, kanapa ziarah kekuburan?? alasannya adalah mo nyekar karena udah mau puasa…

ini potongan singkat pembicaraan YM dita dengan angga,

angga : hari ini kmn je?
dita : ke kuburan
angga : siapa?
dita : maksud ku
angga : ngapain?
dita : nenek kakek ku
dita : kan mo puasa
dita : ziarah
angga : oooh…
angga : bo,puasa msh lama
angga : yah 2mng lg si
dita : suka males kl uda deket banget
angga : ga terasa ya?
dita : macet
dita : hooh
angga : dmn emg?

cukup sampai sekian ajah, karena percakapan selanjutnya tidak relefan kalau ditampilkan disini… off d record gitu loh…

inti dari percakapan tersebut adalah, waalupun tanah kusir deket dari rumah ku, tapi tetep aja kalo nyekarnya mendekati puasa H-1 atau H-2, ada juga kami kena muaceettt..
olah sebab itu, kami memilih momen 17 aguatusan ini buat pergia berziarah ke makan kakek nenek kami….

lalu apa hubungannya dengan cikunir??

nah, dari tanah kusir belok kiri khan tol JORR, dita mengusulkan ke papa supaya lewat tol ajah, kata papa” ngapain bayarnya kan mahal” lalu kami memutuskan lewat jalan biasa saja alias gag lewat tol… tapi tau2 di pom bensin petronas, papa memutuskan untuk balik arah menuju tol tersebut.

dita kan terheran2, kata papa “kita naek tol sekalian ke bekasi aja, ada pizza di rest area yang sebelum ke bandung”. Wough… pizzzzaaa…. slrup… nyam…

“hokeh pa…” kata dita tanpa mikir (padahal maksud papa gag mau rugi bayar 6000 perak, jadi di panjangin jalannya deh…)

tau2 tengah jalan, lambang lamda di dashboard mobil menyala… papa panik dan menelepon bengkel langganan. katanya suru copot aki nya. pas banget beberapa kilo lagi, tempat peristirahatan yang emang kita tuju sudah tampak di depan mata, trus isi bensin, dan langsung parkir di depan pizza hut…

dita sama mama masuk dan memesan makanan, sedang papa (dibantu tukang parkir) mengerjakan apapun itu yang harus dia kerjakan terhadap sang mobil… hehe

karena setelah makan (dan setelah mobil diutak atik tentunya…) tidak terdapat perubahan yang berarti dengan sang mobil… maka kami memutuskan pulang dan tidak melanjutakan perjalanan lebih jauh lagi. tadinya sempat tercetus ide untuk ke bandung.

puteran terdekat (emang di tol ada tempat muter?) adalah exit way di cikunir… kami keluar tol, berputar lalu masuk lagi yang ke arah jakarta….

begitulah petualangan kami hari ini… tanah kusir – cikunir…..