Antara KDRT dan Selingkuh

“Some people choose to stay in an abusive relationship because fear of losing is bigger than their pride.” –a friend of mine

Kenapa sih, kamu bisa tahan sama dia? Kita gak sanggup liat bekas memar, bekas cakar, bekas cengkraman dia di tubuh mu? Dia sakit Mir… Dan kamu berhak dapet orang yang lebih baik dari dia. Orang yang gak suka nyakitin secara fisik. Apa kamu gak sayang sama tubuh sendiri? Orang tua mu aja belom tentu pernah nyakitin sampai segitunya.

Apa? Cinta katanya? Kalo cinta kenapa dia bisa nyakitin kamu? Nampar, mukul, sampai bekas tangan nya ada di sekujur tubuh mu.

Tapi hati nya baik? Baik dari mana? Kalo hatinya baik, menyakiti semut aja pasti ndak bisa, apalagi nyakitin kamu.

Ooohh… Manis tutur bahasanya maksudmu? Orang yang pinter ngomong bukan berarti dia baik. Dia pinter ngomong biar kamu memaafkan nya terus menerus, tepat seperti yang sekarang kamu lakuin.

Dia setia, gak seperti pacar-pacarmu sebelumnya? Ya iyalah dia setia, lha kamu nya mau disakiti secara fisik begitu, perempuan lain, mungkin dipukul bales mukul, ditampar bales nampar, or at least I will. Tapi kamu kan lembut hatinya. Kita tau benar gimana kamu Mir.

Paling gak dia setia gak tukang selingkuh kayak pacarnya Vika.

Continue reading →