Suka, bukan berarti harus selalu sama

Suka, bukan berarti harus selalu sama. Gak sama, bukan berarti harus disama-samain. Sama, bukan berarti lantas harus suka.

Menurutku, hal tersebut di kalimat diatas tadi merupakan lingkaran setan. Ada orang yang karena lagi suka sama seseorang, biar PDKT nya smooth, maka mulailah dia meniru atau mirip-miripin kesukaan sama si gebetan. Di satu sisi, ada juga yang kekeuh nyari pasangan yg semakin mirip (hobi, sifat, kesukaan, dll) nya sama dia semakin okeh.

Padahal tuh ya, menurutku gak perlu lah tuh nyama-nyamain hobi, tontonan favorite, selera musik, makanan kesukaan, sama orang yang kamu suka. Berbeda itu indah! Karena sesungguhnya lebih mendingan mencari kecocokan dibalik perbedaan yang, dibanding memaksa menyamakan padahal beda. Seperti kata teman saya berikut ini:

Tidak perlu pulah memaksakan mencari orang yang 100% punya selera sama kayak kamu. Anak kembar aja gak ada yang bisa sama persis, apalagi yang jelas-jelas orang lain, yang berasal dari keluarga yang berbeda, memiliki latar belakang berbeda. Kenapa? Karena percuma aja maksa nyama-nyamain hobi, ect, cuma biar dia ngeh atau ngerasa senasib sama kamu. Sesungguhnya sesuatu yg di paksakan di awal gak akan enak sampe kebelakang.

Kalau emang kebetulan ada yang sama, ya alhamdulillah.. Kalaupun tidak, kenapa harus dipaksain.. Sama aja kayak maksain diri ketawa ketika mendengar lelucon yang ga lucu.

Kalau kata mba @dessey: “Yang penting nanti, apalagi kalau menikah, adalah kesamaan visi dan prinsip-prinsip hidup.”

Orang aja kalau temenan lama, makin lama main mirip. Jadi ya wajar aja sih menurutku kalau jodoh itu mirip, apalagi kalau udah nikah. Cewek-cewek se-genk tuh, kalau temenan, lama kelamaan siklus bulanan mereka jadi barengan, padahal tadinya enggak. Katanya hormonnya saling sahit-sahutan. (Aku lupa, tapi pernah baca dimana gitu, katanya sih ada penelitiannya). Perhatikan, hal tersebut juga berlaku buat adek kakak cewe, atau sobat cewe, kan banyak tuh yang hamil dan lahiran nya berdekatan.

Masih balik ke soal selera tadi. gak perlulah nyama-nyamain selera yg gak sama sebelum pacaran/nikah. Biasanya setelah pacaran/nikah malah jadi sama sendiri. Soalnya setelah bersama, justru malah jadi saling mempengaruhi/terpengaruh. Yang tadinya gak suka/biasa aja, bisa pelan-pelan berubah jadi suka.

Gee couple holding books.

@adhams memberikan respon atas teori-teori diatas berupa: “Teorinya: kita saling beradaptasi dengan pasangan: tak hanya sifat, bahasa tubuh tapi juga mimik wajah saling meniru.”

Sedangkan kalau kata @alcatrazia sih “Kamu temenan sama pedagang ikan, ya kamu bau ikan. temenan sama preman? pasti akhirnya jadi preman juga.” :D

“Life is really simple, but we insist on making it complicated.” ~ Confucius.

*Makanya ada status “It’s Complicated di FB” #eh

Jadi gak usahlah nyusah-nyusahin diri untuk berubah demi orang lain (secara luas tidak hanya berlaku buat pacar kok). Karena yang akan capek ya kamu sendiri. Dan lama-kelamaan juga bakal terbuka, bahwa itu semua hanya usaha agar “samaan” bukannya emang beneran memiliki selera yang sama.

Misalnya, aku suka fashion dan selalu fashionable. Kamu gak harus lah itu ikutan dandan yang ganteng dan up to date cuma biar gak dibilang kucel/kumel/jomplang sama dandananku. Atau misalnya kamu cuek banget soal penampilan, gak berarti aku harus sneaker-an ples pake kaos gombrong juga sih tiap mau jalan sama kamu. Begitu juga untuk hal lain, seperti genre film, jangan di iya-iya-in aja kalau pas di ajak nonton film yang emang bukan genre-mu. Tetap di tonton ya gak masalah, tapi next time nya kan bisa gantian nonton genre film yang kamu suka, daripada belaga suka nya sama, yang ada malah gak akan pernah bisa menikmati tontonannya sama sekali. ;)

Anyway, kalau semua yang disebut diatas tadi emang udah sama, juga gak lantas menjamin harus suka kok. :p #kusut

Oh iya, postingan kni bukan curhat ya, hanya rangkuman percakapan dengan beberapa teman saja. :lol: Don’t take it seriously.

—————————-

Picture taken from: http://uk.queryclick.com

11 comments

  1. Nathan V. Rogers says:

    Kalo dari awal kamu emang udah beda banget sama dia, ya sampe kapanpun juga gak bakalan cocok. Kamu sukanya manjat gunung, tapi pacar kamu sukanya manjat tangga sosial. Ya gak bakalan ketemu sampe kapan juga. Cuma karena kamu sama-sama manggil ibu kamu dengan panggilan ‘mama’ atau cuma karena kamu sama-sama kidal bukan berarti kamu cocok buanget sama dia loh. Kalo cara dia ngupil aja udah bikin kamu kesel, mau balikan 100 juta kali juga sama aja, gak bakal pernah cocok.
    Nathan V. Rogers recently posted..No last blog posts to return.

Leave a Reply

CommentLuv badge