Semua Kembali ke Niat

Kalau kalian mendengar dan membayangkan profesi kedokteran, apa sih yang pertama kali terlintas dipikiran kalian?

Jadi dokter itu niatan mulia atau karena ingin kaya raya?

Beberapa waktu yang lalu saya sempat sebal tapi sekaligus tersentil oleh twit seorang teman.

Kurang lebih begini rangkumannya:

“Kuliah super mahal,lulusnya susah, ujiannya banyak, tanggung jawab moral dan NYAWA. Tp dokter kok ga dihargai yah?!”

Untuk teman2 kedokteran yang ngerasa gaji dokter kecil,jangan sedih, kalo kamu pinter, yang kamu dapat bisa berlipat2, tulus aja dulu. Gue berharap dokter itu tetep ‘manusiawi’ ga cuman mikir pendapatan

Lihat kondisi di RS daerah, banyak yang jejer2 belom dpt perawatan karena belom bisa bayar, miris jg. Dulu ngira dokter itu cita2 mulia, passion gitu,jd ya emang awalnya berkorban. Dulu selalu kagum sama mrk yg bercita2 sbg dokter, karena mulia, profesinya bisa bantu masyarakat kecil yg ga punya. mungkin itu naif yah.

Dokter juga gak hanya mengeluhkan gaji, berharap masih mulia. Dan harapan kemuliaan itu pupus, setelah denger cerita kakak yang dokter, soal gimana rumah sakit memperlakukan pasien. faktor x. Miris aja liat RS daerah.gelimpangan org miskin ga terawat krn ga bisa bayar.

Setelah sedikit mention-mentionan dengan teman tersebut saya bermaksud untuk sedikit meluruskan citra/pandangan orang tentang DOKTER. Karena apapun profesi mu, semua itu balik lagi ke niat masing2.

Mungkin daku emang buta politik, gak ngerti kekayaan alam Indonesia, dan kebudayaan yg bgt indah, makanya mingkem kalo diajak ngomong itu, tapi beda cerita kalau orang mulai “menyinggung” masalah kesehatan atau kedokteran.

Dokter apapun jenis nya emang kadang suka jadi profesi kambing hitam. Pasiennya sembuh, ya itu emang kewajiban dokternya. Kalau pasiennya tidak tertolong, lantas seolah2 itu salah dokternya. *serba susah*

Belom lagi kalau segelintir dokter ada yang matre! Money oriented. Gak ada uang jangan harap bakal diobatin. Seketika langsung profesi medis yang tercoreng. Lalu kalo ada sebagian orang yang kebetulan berprofesi dokter dan berprilaku begitu, yang salah niat orang itu atau “profesi” dokternya? Saya sendiri tidak memungkiri, kalo ada sebagian orang yang memilih profesi dokter/dokter gigi dengan iming2 pendapatannya gede. Bisa kaya raya. Dan tidak jarang juga orang masuk sekolah kedokteran karena paksaan dan dorongan dari orang tuanya. Kalau sudah seperti itu kita bisa bilang apa? Banyak dokter yang masuk sekolah kedokteran karena beban untuk meneruskan “usaha” klinik keluarga.

Kalo sakit, berobat itu mahal bangeett!! *catet* Makanya banyak yang bilang jaga kesehatan, karena kesehatan itu mahal harga(buat berobat)nya. Kamu punya uang? Kaya? Mampu bayar dokter pribadi bahkan? Ya syukur alhamdulillah. Masih banyak banget orang yang sakit gak bisa berobat loh..

Jadi dokter juga serba salah loh. Yang punya niat baik & berhati nurani, kalo kerja di suatu instansi ya tetep ga bisa seenaknya Gratisin pasien. Namanya kerja di “perusahaan” harus ngikut peraturan perusahaan tersebut dong? Di bidang kesehatan/kedokteran namanya RS/klinik.

Masih banyak kok saya temukan dokter yang di tempat praktek sendiri, ngegratisin pasien yang sepertinya tidak mampu bayar. Tapi balik lagi, sebagian org kadang gak sabar & gak sadar. Ngerasa sekolah kedokteran mahal, lama, susah, eh pas udah praktek tetap miskin.

Belum lagi tuntutan dari masyarakat “Sok” pinter macem kita2 ini. Yang dikit2 gugling, lalu nyecer dokternya ini itu, cuma berdasarkan hasil gugling. Atau sekarang banyak juga yang mengandalkan obat, mereka makan sesuatu yang tidak sehat lalu berkata “Masih bisa pake obat ini.” Jadi dokter jaman sekarang Pe-eR nya makin banyak pun. Harus rajin2 belajar, kalo gak nanti malah kalah pinter sama pasiennya. :)

Banyak loh dokter yang lagi PTT di daerah dibayarnya bukan pake uang, tapi pake ayam hidup, kangkung, singkong, pisang hasil kebun si pasien. Di daerah itu permasalahannya kurangnya tenaga kesehatan, dan kurangnya obat2an dan alat. Contoh gampangnya, drg yang lagi PTT ke daerah. Ujung2nya tindakan yg banyak dilakukan adalah pencabutan gigi. Kenapa? Karena susah melakukan penambalan, karena bahan2 yg gak komplit dan listrik yang gak memadai. Ada listrik aja udah syukur, ngarep mau nge bur?

Ah, semua itu kembali ke niat, dulu pengen jd dokter krn apa? Pengen kaya / pengen “ngabdi ke masyarakat” toh rejeki itu dateng dari Allah. Ada pepatah, Nyawa (kesehatan) itu gak bisa dihargai sama uang. Kalau buatku pribadi, dari kalimat itu bisa punya 2 arti.

1. Saking mahalnya nyawa, punya uang sebanyak apapun, kalau udah waktunya, ga bakal bisa beli “malaikat” penyabut nyawa, ya kali dokter bisa dibeli?

2. Dokter harusnya ga bergantung sama “jumlah” uang yg di bayarkan sama pasien & bisa ikhlas nerima senyuman wajah si pasien sbg bayaran.

Jujur deh, kalo gak mandang uang, apa yg kamu (dokter) rasakan ketika pasien pulang sambil tersenyum dan mengucapkan terima kasih? :) Rasanya seneng aja gitu udah bisa membuat pasien tersebut tertawa dan tersenyum cerah.

Jadi dokter gak pengen miskin? Silahkan tarik uang berobat semahal2nya. Tapi efeknya di sumpahin pasiennya. *ngeri* :lol: Lucunya, bagi kalangan yang berbeda *bukan ngomong soal kelas menengah kebawah* Tarif dokter yang murah itu “menandakan” dokternya kurang kompeten.

Serba salah lagi kan? Ngasih tarif mahal, disumpahin sama yang “gak mampu”. Ngasih tarif murah, justru di hindari oleh pasien yang mampu bayar. Kalau udah kayak gitu dokternya dapet duit dari mana donk??

Intinya, jd dokter harus banyak2 ikhlas aja.. Soalnya urusannya sama nyawa.. Bener salah, tanggung jawabnya langsung sama yg Maha Kuasa..

Jadi dokter juga bisa kok punya duit, sambil beramal. Kalau kebetulan kerja di RS/klinik ga bisa “ngapai2in”, di praktek sendiri kan bisa beramal dengan gratisin pasiennya.

Jadi pasien juga harus pinter2. Minta second opinion ke dokter lain itu hak pasien kok. :D Cuma kadang kalo kita tinggal di daerah yang ada dokter dan tenaga kesehatan aja udah syukur, baru deh berasa banget betapa nyawa itu berharga. Mau kita punya uang sebanyak apapun, kalo emang gak ada tenaga, obat dan alat, tetap aja gak bisa ditanganikan penyakitnya?

Ada tenaga kesehatan, obat dan alat, tapi gak punya uang, gak bisa berobat juga…

Jadi semua kembali lagi ke niat ya….. Karena dokter juga manusia, dan apa yang melatarbelakangi si Dokter tersebut menjadi dokter adalah hak dia personal.. :)

—————————————- Sedikit tambahan dari BBM teman.

Apa yang anda ketahui tentang Dokter ??

Hanya sedikit orang, yang mampu ikhlas menerima tudingan malpraktik, meskipun tidak ada yang pernah tahu seberapa lama dia menuntut ilmu, seberapa berat bekerja tanpa tidur, sebelum akhirnya dia melakukan kesalahan yang mungkin sebenarnya manusiawi untuk seorang manusia biasa yang bisa lelah, tapi tidak boleh dilakukan seorang tenaga kesehatan yang haruslah seperti malaikat yang tanpa cela.

Hanya sedikit manusia, yang mampu bersabar saat menerima pasien, yang mungkin sudah membayar berpuluh – puluh atau bahkan ratusan juta ke pabrik rokok untuk membeli penyakit, tapi tidak mau mengeluarkan sepeser pun untuk membayar pengobatan, malah menuduh tenaga kesehatan itu adalah makhluk penghisap darah yang mencari keuntungan dari penderitaan orang lain, tanpa sadar pihak mana yang sebenarnya mengambil keuntungan dan membuat dia sakit seperti itu.

Hanya sedikit orang, yang mampu bekerja di klinik swasta, dengan honor ribuan bahkan ratusan rupiah per pasiennya, tapi dapat dituntut ratusan juta apabila terjadi alergi obat (yang kalau dilihat komponen katanya adalah “alergi” yang berasal dari kekebalan tubuh pasien dan “obat” yang diproduksi oleh pabrik obat, tenaga kesehatan sendiri bisa dibilang hampir tidak punya peran dalam alergi obat tersebut).

Hanya sedikit manusia, yang mampu menahan lelahnya dan tetap tersenyum saat harus memeriksa ratusan pasien setiap hari di puskesmas, yg sakit krn tidak mau berperilaku hidup sehat, dan tetap bersabar saat mendapat caci maki pasien yg tidak mau sabar menunggu atau tidak mau mengikuti alur prosedur yg benar.

Hanya sedikit orang, yang bisa menerima keadilan media, dalam memberitakan kasus dugaan malpraktek secara besar – besaran, sementara saat teman sejawatnya meninggal tenggelam saat bertugas di pedalaman terpencil, hanya ditulis di kolom kecil yang pasti tidak menarik perhatian.

Mohon renungkan ini sebagai tanda anda mengHargai Dokter..

12 comments

  1. Dykapede says:

    Banyak loh dokter yang lagi PTT di daerah dibayarnya bukan pake uang, tapi pake ayam hidup, kangkung, singkong, pisang hasil kebun si pasien. Di daerah itu permasalahannya kurangnya tenaga kesehatan, dan kurangnya obat2an dan alat.

    Gimana kalau suatu saat nanti, mba ditanya dikirim ke salah satu tempat yang alhasil sama seperti opini diatas?

    Selalu dan terus berkarya :))
    Dykapede recently posted..Serial Number Avast Sampai 2038

  2. Ivan Prakasa says:

    :(
    Tulisan kak dita bagus… Seolah2 mengingatkan akan pentingnya profesi seorang dokter.
    Bener kata kak Dita… jaman skrg orang bisa dgn mudah googling cari info obat sendiri utk penyakit2 ringan, bahkan bisa juga dgn mudah ngetweet dan nanya dokter2 di twitter yg aktif….
    Berat yah jaman skrg menjadi dokter. Dulu iming2 jadi dokter adalah bisa kaya. Jaman sekarang?! Tunggu dulu… Tidak semudah itu…
    Salut ama dokter yg benar2 menjalankan tugasnya dgn keiklasan dan pengorbanan yg besar.

    Keren kak tulisannya dan sangat menginspirasi.
    Ivan Prakasa recently posted..Mari Wujudkan Indonesia Bercerita (Untuk Takita)

  3. Dani says:

    IMHO saya itu memang konsekwensi jadi seorang dokter Mba Dit. Apapun motivasinya menurut saya ga ada salahnya kok. Asalkkn tugasnya dilaksanakan sesuai dengan tanggung jawab. Kalau misalkkn memang kompeten dan bagus ga ada salahnya kok ngecharge mahal. soal orang yang ga bisa menikmati akses kesehatan murah ya mestinya salahkkn pemerintah karena meskipun terkesan klise ya pemerintah yg paling tanggung jawab buat hal itu.
    dan menurut saya, pasien sangat berhak dan perlu kan Mba Dita ya untuk cari informasi di internet sebelum memutuskan pergi menemui dokter. Dengan begitu pasien bisa mendapatkan informasi yg lebih lengkap dan dokter juga dituntut untuk selalu update. asal jangan keterusan jadi sotoy aja sih. Hehehe.

  4. sabaiX says:

    Dita, sepupuku ada yg udah jadi dokter umum (usianya skrg 28th) tapi dia dilema gitu antara mau praktek atau terus bekerja di sebuah perusahaan farmasi…. kalo denger curhatnya, ternyata jadi dokter itu puyeng juga ya, banyak konflik batinnya. *pelukdita*
    sabaiX recently posted..Bullying? Oh NO!!!

  5. nengbiker says:

    kebetulan kakak aku dokter (yg dicari2 pasiennya karena skrg lagi nglanjutin sekolah lg). dia ngasi saya contoh kalo dokter itu jam kerjanya 24 jam. ngga banting tulang tp siaganya itu yang bikin dia harus siap 24 jam. ngga bisa ke mana2 saat lebaran. bahkan harus bawa peralatan kalo taun baruan. tapi ada jg yg temennya ngga kyk gitu yang mau kerja kalo ada duitnya. memang tergantung sm kemauan hati. kakak aku dulu egois setengah mati, setelah gelar dokter dipegang, dia jd orang yg hatinya mudah tersentuh. ngga nyombongin, tapi aku bangga jas dokternya bukan sia2.
    dokter langgananku beda lagi. dia kasih biaya periksa dan obat muuurraaaahhh sekali. obatnya mgk biasa tp cepet nyembuhinnya. dia juga perhatian banget, mudah mengingat pasiennya. satu2nya dokter umum yg buka praktik sabtu malam. pasiennya LUAR BIASA banyaknya. sering berdoa semoga dia selalu sehat biar bisa ngelayanin pasien segitu banyak.

    sekarang kalo ada media ngejudge dokter ini gini dokter itu gitu, rumah sakit ini gini rumah sakit gitu, well….mereka pasti belum ngerti pelayan kesehatan itu kerjanya kayak gimana.
    nengbiker recently posted..Ini Lho Pentingnya Undangan Pernikahan Online

Leave a Reply

CommentLuv badge