Pengalaman ke-2 masuk UGD

September 17, 2007

hari sabtu tanggal 8 september adalah hari yang melelahkan sekaligus menyakitkan untuk dita.. seperti biasa tugas dita kalo hari sabtu ato minggu adalah mengantar mama belanja mingguan ke pasar ato supermarket.. nah pagi2 ketika baru bangun dita kepingin makan ketoprak karena dita libur alias tidak pergi kekampus hanya pada kedua hari itu, maka hanya di kedua hari itu pula lah dita bisa memakan makanan jajanan anak sekolahan yang letaknya tidak jauh dari rumah dita (mule dari bubur ayam, ketoprak, gado2, sate padang, dll…) jadi dita meminta tolong kepada pembantu dirumah untuk pergi membelikan ketoprak… setelah ditunggu, ternyata hasilnya mengecewakan.. ketopraknya tidak ada. kata penjualnya “sekarang jualan cepet habis mbak, soalnya udah mau puasa jadi orang2 pada rajin jajan” dita sendiri tidak melihat adanya kaitan diantara kedua hal tersebut, tapi apa mau dikata habis ya habis, nihil, none… akhirnya dita pagi itu hanya makan roti sepotong.

tiba lah saatnya dita mengantar mama kepasar, kami pergi kepasar mayestik. setelah menemani mama berputar2 belanja, mama tiba2 bilang ” dita masi mau ketoprak??”. “kalo mama tidak salah di depan ada yang jual..”. wajah dita langsung sumringah… karena walo bagaimanapun dita masi pengen banget makan tu ketoprak… jadi ketika mama membeli buah di depan, dita pergi membeli ketoprak.. dan disebelahnya ada yang jualan jus dan dita tergoda untuk beli jus alpukat..

ternyata setelah dari pasar mayestik, mama memutuskan untuk ke pasar blok m, kata mama dita boleh makan ketopraknya di mobil sementara menunggu mama belanja.. maka makanlah dita…

setelah selesai makan dan mama sudah selesai belanja, kami berencana untuk melanjutkan acara belanja tersebut ke carefour lebak bulus. dan dita meng iya khan, karena saat ditu dita merasa perut dita sudah kenyang..ketika setengah perjalanan menuju carefour, kepala dita terasa sakit lalu dita bilang sama mama dan diputuskan untuk pulang aja dulu kerumah untuk istirahat dan jalan lagi sore harinya..

karena sesampainya dirumah kepala dita masih sakit dita memutuskan untuk tidur, siapa tau ntar bangun2 uda agak segeran, kalo tidak baru dita minum obat sakit kepala… dari jam 3 sampai jam 6 dita tertidur.. setelah bangun, kepala dita bukannya sembuh malah makin sakit. ketika dita keluar kamar mama menanyakan mau makan malem apa tidak, dita bilang ” nggak usah ma, dita masih kenyang… mau minum neuralgin ajah… kepala dita masi sakit dan sekarang perut dita juga agak sakit.” kata mama “mungkin maag atau masuk angin.” “dita kalo mau minum obat makan nasi dulu biar dikit nanti maagnya makin sakit”. dita kebetulan emang punya sakit maag.. setelah dita pikir2, mama bener juga, mending dita isi perut dulu barang sedikit. lalu dita makan nasi pakai ayam serundeng yang tadi di beli di blok m. setelah makan bukannya membaik, perut dita malahan makin sakit. karena tidak tahan dita memutuskan untuk tiduran, padahal dita tau kalo abis makan tidak baik langsung tiduran, tapi gimana lagi dunk…. perut dita sakit banget.. lalu dita bilang sama mama kalo dita mau tiduran aja dikamar, ntar kalo mama masi mau ke carefour minta dianter papa aja kalo pulang (papa dita laghi kebandung, tapi rencananya balik hari ini).. “Ok” kata mama.

tiduranpun rasanya tidak enak dan gelisah.. perutnya rasanya penuh banget padahal dita cuma makan sedikit. tak sampai 5 menit dita tiduran, perut dita terasa bergejolak seperti mau mengeluarkan makanan yang baru dita makan… dita pikir gawat ni kalo tetep tiduran bisa2 dita muntah… lalu dita duduk di tempat tidur. lalu seketika terjadi dorongan yang sangat kuat dan dita cepat2 lari kekamar mandi n muntah… semua yang dita makan termasuk yang tadi siang n bahkan mungkin yang tadi pagi juga, keluar semua.. setelah selese, dita langsung keluar kamar dan laporan sama mama.. mama langsung membuatkan teh panas manis.. dan menyuruh dita meminumnya.. karena perut dita masih berasa ga enak, dita rasa kalo minum teh panas bisa membantu meredakan rasa ga enaknya itu. setelah dita minum dita bilang sama mama kalo dita mau balik tiduran dikamar.. gak lama setelah itu dita muntah lagi… dan masi banyak padahal dita kira seluruh isi perut dita uda keluar semua ternyata belum.. mama masuk ke kamar dan bilang “dita kita pergi kedokter ajah ya…”. “yang deket sini ajah” (deket rumah dita ada klinik 24jam) dita bilang “kedokternya naik apa ma?? dita yang nyetir?? gak mungkin khan…….”. trus mama bilang “ntar kalo papa pulang kita kedokter.” “Ok” kata dita. tapi selang beberapa menit saja dita kembali memuntahkan isi perut dita. dita minta diambilkan air putih ama pembantu dita dan memutuskan minum air putih aja daripada teh.. tapi gak lama kemudian hal yang sama terulang lagi. dita kemudian berinisiatip untuk tidak memasukkan apa2 lagi keperut dita walopun cuma air putih seteguk. setelah itu mama membarut badan dita dengan minyak kayu putih. dita lalu bisa tertidur walo hanya sekitar 10 menit, tapi gak lama kemudian dita muntah lagi, saat itu isi perut dita udah hampir ga ada yang keluar lg, hanya air doang.. lalu pas banget papa dita pulang dan papa bilang dari pada ke klinik mending ke pertamina ajah, bisa masuk UGD karena dita pasti udah kekurangan cairan. dita pikir2 iya juga sih.. dita udah hoek 4x dan sekarang rasanya lemes buanget.. lalu dita ganti baju, selama ganti baju dita masih muntah 1x lagi..

akhirnya kita bertiga dita, mama, papa berangkat ke rspp, saat itu waktu menunjukan pukul 9 malem, dalam perjalananpun dita masi kembali memuntahkan isi perut dita (pembantu dita sempet memberikan kantong plastik untuk jaga2 kalo2 dita masi bakal muntah lagi). saat itu rasanya sakit banget karena yang keluar cuma angin karena uda ga ada yang bisa dikeluarin dari perut dita.

sesampainya di rspp dita dibawa ke UGD, disana dita ditanya2 sama dokternya kenapa, apa, bagaimana, dll…. tapi ada satu pertanyaan yang bikin dita sebel banget.. dokternya nanya “umur berapa?”. “23” jawab dita. “nona ato nyonya” lanjut dokternya. “NONA!!” jawab dita agak sebel. dia pikir dita hamil kali ya… enak ajah. nikah aja belon gimana bisa hamil, SEBEL!! sisanya cuma “panas apa ga?” “demam apa ga?” “apa yang dirasakan?, dll”. abis itu dita masi tiduran sambil nunggu susternya yang mau ngambil darah buat diperiksa penyakitnya apa. n ternyata di kamar UGD pun dita masi muntah, tepat pada saat susternya hendak memasangkan infus.. tapi muntahnya di wastafel kok… setelah di infus dan diambil darah dita masi merasa agak mual dan kepala dita masi sakit banget kayak diremes2 otaknya.. trus dita bilang, “sus, kok saya ga dikasi obat mual sama sakit kapalanya?”. ternyata saat itu susternya telah membawa suntikan berisikan cairan sebanyak 10cc.. bayangkan 10cc.. sebanyak2nya dita nyuntik pasien kalo mo nyabut gigi khan cuma 2cc.. dan ke 10cc itu mo disuntikin ke dita… untung susternya gak perlu nyuntik ulang karena tinggal dimasukin lewat infus ajah.. tapi efeknya bagus.. gak sampe 5 menit dita langsung ketidur.

sekitar jam setengah 1, dita terbangun gara2 mendengar suara sepupu dita yang berteriak agak sedikit kaget karena melihat mama berjaga disampin tempat tidur dita. “tante ida! siapa yang sakit?” bla..bla..bla… lalu berbincang2 lah kedua wanita itu dengan asyiknya dan melupakan bahwa disitu UGD tempat orang sakit, dan ternyata gak hanya 1 orang, adiknya (kakak sepupu dita yang lain) juga datang dan ikut berbincang2.. ternyata mereka kesana untuk mengantar keponakan mereka (keponakan dita juga) karena sakit perut.. sakit perutnya sampai guling2. jadilah mereka bawa ke UGD. keponakan dita itu umurnya baru 6 tahun dan ibunya baru aja meninggal dunia 2 bulan yang lalu. gara2 terbangun kaget dita jadi ga bisa tidur lagi.. untungnya setelah terbangun dita sudah tidak lagi merasakan sakir kepala dan mual. sambil nunggu infusnya abis dan hasil labnya selese dita sms an sama temen dita, setelah hasil labnya keluar dokternya bilang “leukositnya agak tinggi jadi kemungkinan ada infeksi di lambung. lalu mama dan papa menduga2 kalo dita salah makan dan kecapekan kuliah dan makan yang tidak teratur, jadi saat kondisi perut dita gak fit, dita salah makan, makanya muntah2… perutnya gak nerima..

dan sementara papa dan mama sibuk menduga2. dita kembali mengingat apa yang terjadi dalam 2 minggu belakangan sebelum malam itu masuk UGD. 2 minggu belakangan selain makan yang tidak teratur, karena sibuk maka hampir setiap hari dita makan junk food seperti A&W atau KFC, dan tidak hanya itu setiap kali pesen dita pasti pesen minumnya coke seperti pepsi atau coca cola. gak sehat banget khan… dan bener-bener 2 hari tepat sebelum malam ini selain minum soda, setelahnya dita juga beli kopi di bengawan cafe.. saat itu si dita gak berasa apa2.. tapi setelah dita pikir2 sebenernya, penyebab yang paling mungkin menyebabkan dita infeksi pencernaan mungkin adalah hal tersebut..

lalu setelah infusnya abis yaitu sekitar jam 2 pagi dita diperbolehkan pulang dan diberi obat antibiotik, obat buat mual dan obat buat infeksi perutnya.. dan disertai surat konsul ke internist kalo sakit perut dan muntah2 nya berlanjut.

sampe rumah waktu sudah menunjukan pukul setengah 3 pagi. dan dita langsung meneruskan tidur yang sempat terpotong tadi..

akhirnya dita kapok makan2an yang gak bener dan makan tidak teratur.. dita gak mau sakit laghi apalagi beberapa hari dari malem itu udah memasuki bulan puasa..

so… apa yang dita lakukan jangan diikuti ya… kalo ga akibatnya ga ditanggung, hehehe… muntah2 n masuk UGD..

—jaga kesehatan dan makan teratur—

dita. 17 sept 2007. malam yang sunyi n tetep masi agak sakit peyutnya…

This entry was posted in life and tagged .