Nyari makan kok nyampe Bandung??

Keburu lupa, mending di posting sekarang saja…

jadi begini ceritanya… di hari minggu sore nan lumayan cerah dan panas, jam didinding menunjukan pukul 3 sore, tiba-tiba, papaku mengatakan, “cari makan yok!” saat itu dita sama mama memang sedang kelaperan.

duh…

tapi walau sambil mengeluh, dita sama mama masuk untuk tuker pakaian, intinya kurang lebih jam 4 kami siap sudah rapi jali dan pergi mencari makan (dita yang nyupir soalnya papa bilang capek). tadinya kami berencana untuk jalan-jalan di dalem kota saja. (kebetulan papa dita ini hobinya muter-muter ndak karuan, pergi ke kota trus ke priok trus ke bogor, pokokna asal jalan-jalan ae.) saat melewati restoran ikan bakar cianjur, mama sudah tergiur untuk meminta dita berhenti saking lapernya, tapi papa lalu berkata, “kita makannya di rest area aja yg waktu itu kita makan soto babat bening.”

wakss… makan di rest area itu terjadinya pas kita mau pergi ke bandung, daaannnn… kita bertiga ndak ada yang inget letak percisnya ada di mana. setelah nekat aja, dengan harapan rest area tersebut bakal deket sama jakarta (bukan deket sama bandung). setelah menempuh berkilo-kilo dan beberapa rest area, kami belom juga menemukan rest area yang kita idam-idamkan, akhirnya karena tak kuasa menahan lapar dan dahaga (halagh gaya bener), kami *dita lebih tepatnya* memutuskan untuk berhenti saja di RA terdekat (capek euy nulis rest area mulu, selanjutnya disingkat RA aja yah…). dita berpikir kalo itu adalah RA yang sama, tapi ternyata bukan, untung nemu resto yang kira-kira makanannya bakal enak.

nama restonya warung bandung, disana dita sama papa pesen bebek goreng (sayang lupa dipoto), sedang mama pesen iga bakar. setelah pesenannya nyampe, dita nyesel kenapa ndak pesen iga bakar saja… soalnya pas nyobain punya mama, ampe kalap saking enaknya. di RA tersebut kita cuman sebentar, soalnya udah mule sore, n tadi perjanjian awalnya ndak boleh sampe malem, soalnya dirumah, dita lagi ngerendem pakaian, kalo kemaleman nyuci kan ndak enak sekali.

lalu rencana selanjuatnya tentu saja mencari puteran balik menuju jakarta (posisi saat itu belom memasuki cipularang). tetapi sekali lagi papa kuw nakal, beliau memutuskan untuk tancap ke bandung saja tanpa memikirkan bagaimana cucian dita yang sudah direndem dari tadi.

bandung_pinksetelah sampai dibandung, matahari udah mulai ngumpet, sehingga kita memutuskan untuk segera pulang setelah membeli oleh-oleh bandung, tapi ternyata bansin udah tiris, jadilah mengisi bensin dulu. abis itu berhubung dita rada ngantuk, dan dita pengen ngupi sekaligus melapar kembali, maka ciwalk adalah tujan berikutnya *ngidam J.co*. disana cuman beli capucinno over ice sama donat 1/2 lusin, trus pas mau jalan balik ke parkiran nemu sandal luchu (tentu saja berwarna pink) trus beli deh… udah gitu mama ngeluh kedinginan pengen beli jaket, ada nya warna merah sama pink, dita tentusaja langsung berkata, “yang pink aja mah… jadi kalo di jakarta bisa buat dita…”

huhuhu… dasar maunya. trus disitu (tenpat jaket tadi) ada kaos warna shocking pink bergambar monyet *cocok nih sama tas baru yg kemaren ntu* jadilah ituh kaos ikut dibeli juga. lalu kami ndak jadi beli oleh-oleh bandung karena ternyata jam sudah menunjukan pukul 7 malem, hyak perjalanan masih panjang.

perjalanan pulang papa yg nyetir… aje gile 110 km/jam. ngebutnya zigzag kayak jason di pelem Redline di adegan pembuka. sesuai dengan keterangan di tret plurk dita bahwa nyupir di cipularang itu LANCAR WASPADA, lancar karena kecepatan mobil bisa selalu diatas 90-110 km/jam, tapi juga waspada karena orang-orang nyupirnya pada seenak udele dewek. membuat buku-buku tangan ku memucat semua saking kuatnya pegangan.

alhamdulillah nyampe dijakarta jam 10 malem… lumayan seneng karena dita mendapatkan 3 rampasan perang. lumayan sedih karena malem-malem mengetahui fakta bahwa dita harus mencuci baju…

kesimpulan… nyari makan aja bisa nyampe bandung, udah gitu di bandung cuman buat ngopi n ngedonat di J.co yang notabene bisa dilakukan di jakarta, serta mambeli rampasan perang dita diatas, yang pastinya juga bisa dilakukan di jakarta. dan total waktu yang dihabiskan di bandung hanya 1,5 jam.

10 comments

Comments are closed.