Nasihat dari Sahabat

Jadi begini, ketika suatu sore kami sedang ngopi-ngopi cantik, tiba-tiba seorang sahabat berseru,

“Diiitt.. lo kan doyan beli sepatu tuh.. tapi tau gak cara beli sepatu dan merawat sepatu yang benar?” begitu tanyanya.

“Eeerrrr… dibeli karena bentuknya lucu? lagi nge hits? warnanya menarik? harganya pas di kantong?” jawab ku ngasal *ya ampun ketahuan impulsifnya doank yang gede yak*

“Terus kalo habis dipake disimpen lagi di kotaknya” jawab saya masih ngasal juga.

“Nah dengerin nih ya, gw mau ngasih wejangan” titah sang sahabat.

“Baiklaaaahhh” sambil mengeluarkan buku catetan kecil, kali-kali aja yang dia omongin emang bener dan butuh diinget-inegt dikemudian hari.

Kalau beli sepatu tuh, harus yang sesuai ukuran mu ya, jangan kayak yg waktu itu aku denger, beli sepatu yang jelas-jelas kekecilan cuman karena warna dan bentuknya lucu.. it’s a BIG no no, yang ada kakimu sakit pas memakainya. Terus, pas dicoba, jangan langsung bungkus aja begitu pas dikaki, cobain dulu jalan beberapa langkah, kal-kali ternyata ukurannya kurang pas. Kalo dibawa jalan udah enak, gak lepas-lepas atau sakit, baruu deh gesek.

“Kalo udah kelanjur kebeli kayak sepatu yg malang itu gimana donk??” nanya pelan-pelan, soalnya takut dibentak.

800px-Shoe-treeNah, kalo udah kelanjur beli sepatumu itu *sambil mendelik* coba untel-untel kaos kaki terus dimasukin ke sepatu yang kekecilan tersebut, atau kalau mau repot dikit, beli shoe stretcher.

“Eng kalo sepatunya kegedean?”

“Jangan bilang sepatumu ada yang kegedean juga?” matanya makin mendelik tajam kearahku.

“Ada. Satu doank kok, soalnya tinggal satu-satunya, rugi banget kalo gak aku ambil waktu itu.”

Kalo sepatumu kegedean, coba deh pake Protective soles, fungsinya selain bikin sepatu yang kegedean jadi agak lebih pas, juga dapat berfungsi menjaga kelembaban bagian dalam sepatu.

Terus yaaa.. Yang kayak lo ini nih, doyan beli sepatu baru, tapi sepatu lama langsung ditinggalin, gak berperi kesepatuan itu namanyaaa.. Yang bener tuh, di rotasi. Jangan memakai sepatu yang sama lebih dari 3 hari. Selain membuat mu memperlakukan semua sepatu lo dengan adil, juga menjaga agar tidak lekas kotor dan rusak karena keseringan dipakai. Nah hal-seperti itulah, yang bikin lo *sambil nunjuk ke dadaku* doyan beli sepatu. Sepatu yang dirumah pasti cepet rusak, karena di abuse make nya.

Haduh. Nyali langsung ciut abis dia ngomong gitu. :roll:

Kalo sepatu lo ada yang pake zipper, kan biasanya boots pake retsluiting tuh. Nah cara biar gak pas mau dipake tau-tau zippernya mampet, rajin-rajin di buka tutup pas lagi gak dipake, soalnya kalau didiemin, bisa mengeras dan mampet, macet. kan bisa gawat kalo pas mau dipake eh malah copot.

Terus yaaa.. Sekarang kan lagi musim hujan nih, sepatu lo kudu dirawat dengan baik dan benar. Kalau sepatu lo terbuat dari Kulit, baik yang smooth skin atau suede, pencegahan itu lebih penting. Semprotkan pelindung terhadap air dan noda yang cocok untuk masing-masing jenis kulitnya. Lalu, kalo sepatu lo yang terbuat dari Patent leather kotor, bisa dibersihkan pakai kain halus yang dikasih sedikit cairan pembersih kaca.

Diriku termangu mendengar wejangannya yang banyak itu, ditambah seramnya delikan matanya menatap diriku. :shock:

“Lalu? masih ada lagi kah?” tanyaku kepada si sahabat yang menggebu-gebu itu.

“Masih. tapi kita simpan buat ngopi-ngopi kita selanjutnya. Ini aja gw gak yakin sampe rumah lo masih inget apa aja yang gw omongin sekarang!” jawabnya santai sambil menyeruput tegukan terakhir kopi dicangkirnya.

by the way.. Sahabat tercinta ku ini, biasa dipangil ms. Pumpidora because she adore Pump Shoes very much. Daaaannn pastinya dia masih bakal sering nyerewetin kita daku soal sepatu. Sighh… (–“)

—————————————-

di cross posting ke Sisterhood of Traveling Shoes

0 comments

Leave a Reply

CommentLuv badge