Modus operandi baru penculikan balita

Kemaren pagi pas diceritain nyokap yg baca koran soal penculikan bayi. Saya jadi teringat kasus beberapa saat yg lalu, yg menimpa salah satu teman kita di plurk. si teman kita itu, adik batita nya diculik di mall… -__-” bagaimana cerita lengkapnya, saya udah lupa2 ingat. Tapi beberaa org disini pasti juga ingat akan kejadian tersebut.

Si adik yg diculik sedang digendong oleh kakaknya (masih kecil juga lah) si kakak yg udah lebih besar sedang berada di bagian lain / toko lain, si ibu sedang membayar belanjaan di swalayan (giant atau apalah). Saat itu ada 2 ibu-ibu. Yg satu udah paruh baya, agak gemuk. Memuji2 si batita, bilang luchu, cantik, ngegemesin, dan lain sebagainya…

Lalu ujung2 nya minta gendong. Saat si adik yg batita tsb di berikan. Maka si 2 ibu tersebut langsung ambil langkah seribu. Sang kakak kebingungan. Si ibu masih asik bayar kasir, dbs. Singkat kata anak tsb berhasil diculik.

Setelah ikut menyebarkan berita tersebut di milis, FS, FB, plurk, koprol, twitter, blog, forum dsb. Saya sendiri kurang mengikuti perkembangannya. Apakah akhirnya si adik bersil ditemukan atau tidak. Titik.

Kita beralih ke cerita yg lain. (Yg saya dengar dari nyokap yg membaca koran kemaren pagi) ada ibu2 baru melahirkan. Anaknya baru berusia beberapa hari. Si ibu ditawarin org agar mengikut sertakan anaknya tersebut dalam lomba balita sehat. Si ibu awalnya menolak. Cuman karena didesak terus si ibu akhirnya mengalah. Di bilang, pada tanggal sekian datang ya bu ke mall ANU. Pendaftarannya ditempat.

Datang lah si ibu pd hari yg ditentukan. Ternyata di mall tsb ndak ada pendaftarannya. Di pingpong ke mall yg letaknya persis bersebrangan sama mall yg satunya. Si ibu pergi kesana, dan ndak ada juga. Si ibu ini pergi sama ibunya (nenek si anak) dan anak nya yg berusia 3 tahun. si ibu td nya udah mau pulang aja. Karena capek bolak-balik ndak kelar2… Tapi terbujuk rayuan manis, dia manut aja…

Pergilah dia ke mall yg satunya lagi. Si 2 anak kecil, dia titipkan ke ibunya (nenek) nah pada saat itulah si penculik beraksi. Si nenek kwalahan menjaga cucunya yg berumur 3 tahun lari-larian, si penculik menawarkan bantuan untuk menggendong yg bayi… (Si bayi baru berusia 10 hari saat itu) setelah di gendong, dia membawa kabur bayi itu. Sementara si nenek udah asik kejar2an sama anak yg 3 tahun. Pas si ibu datang, anak bayi nya udah raib.

Yak stop disitu…

Kesimpulannya… Modus penculikan anak semakin beragam. Kalo dulu biasanya penculikan itu biasanya di lakukan sama org2 yg bekerja di rumah. Atau sama “org2″ terdekat sama keluarga. Tapi sekarang semakin beragam. Dari yg pura2 mengadakan lomba, pura2 memuji… Dan sebagainya…

Jadi yg punya anak kecil… Waspadalah… Waspadalaahh…

==================================

dikopas dari tulisan sendiri dingerumpi[dot]com

kalau pengen lihat semua postingan di-ta di ngerumpi, bisa baca disini :-)

kalau ingin lihat rumpian yang seru-seru langsung aja ke TKP, dan kalo pengen komen postingan ini disana (biar lebih seru karena bisa memberi rating segala) lansung menuju link diatas yah… (evilsmirk)

8 comments

  1. lindaleenk says:

    udah ketemu dit…
    *jadi inget kasus orang nyepam bilang dia bantuin tu cewe cari adenya*
    tapi aku ga suka cara dia nyepam..
    eh malah ngehasut orang2 buat musuhin aku
    padahal fakta nya justru aku yg duluan sebarin berita ini ke blog,yang selanjutnya banyak orang langsung turun bantuin gather informasi jg -_-!
    *biarin dah mereka ngomong apa jg….
    .-= lindaleenk´s last blog ..Lets Come to Pesta Blogger JOgja ^^ =-.

  2. pinkparis says:

    serem banget ya, mungkin memang klo gak gitu perlu mendingan anak-anak itu main di rumah aja. lebih aman daripada di tempat umum yang banyak orang jahat.

Comments are closed.