Ku berlari kejar taksi pagi hari

hei… cukup bagus gag tuh judulnya, ber rima khan… hahaha, harusnya sih dari kemaren-kemaren dita posting cerita ini, cuman karena satu dan lain hal… (upgret wp kuw gagal dan menyebabkan eror dibeberapa tempat), maka ditunda sampai waktu yang tidak ditentukan, dan jatuh pada hari ini… foilla…

Jadi begini ceritanya…

pada hari Selasa tertanggal 9 Desember 2008, papaku harus berangkat ke Batam dengan penerbangan (gag tau jam berapa) pagi deh pokokna… nah si papa tidak lupa memesan taksi seperti biasa di malem sebelumnya agar tidak lupa…

Tau-tau, ketika dita sedang tertidur lelap, papa mencolek (dengan keras dan suara yang menggelegar), “DITA!! BANGUN!! taksinya gag dateng, jadi anterin papa cari taksi. papa udah telat nih”

Sial sekali saudara-saudara ternyata si taksi memutuskan untuk tidak muncul keesokan harinya, padahal hari itu dita sudah berencana untuk berangkat pagi kekampus. Ketika mama menelepon perusahaan taksinya, orangnya hanya mengatakan kalo “armadanya habis buk, bagitu ada, kami akan langsung kirim ke rumah ibuk”

tau tidak apa yang terjadi… Dita langsung loncat ketika papa membangunkan dita, gag pake acara cuci muka apalagi sikat gigi, dita langsung loncat dari kasur dan mengambil sendal, yang teringat sama dita saat itu cuman mencari sesuatu untuk menutupi badan dita alias pashmina… malang nasib ku ternyata tak ada pashmina yang tergeletak diluar, jadi dita memutuskan mengambil langkah seribu, dengan tentu saja melupakan bahwa kepala dita tidak tertutup.

mama otomatis mengambil bergo, dan langsung memasangkannya ke kapala dita (kayak orang ngarungin kucing gituh…) setelah itu dia meraih kunci mobil dilaci dan langsung lari ke mobil tanpa kepikiran untuk ganti baju… bayangkan dita nyupir mobil pake piaya tangan pendek, untung gag bercelana pendek juga, fiuuhh..

lalu mulailah kita bermacet-macet ria dijalanan pagi hari sambil tak lupa memalingkan wajah kekiri dan kekanan, tentunya tuk mencari taksi yang AVAILABLE… *kikiki, kayak status YM! ajah…*, sempet ada taksi berwarna oren(ato kuning) terlihat sedang berbelok, papa langsung saja buka kaca dan melambaikan tangan tak lupa berteriak2… takutnya si taksi malah jadi syeyem ngeliat kelakuan kita yah… hehe

“pak pinggir pak, pinggir pak….” begitu teriakan semangat papakuw…

sambil jalan terus dan bertanya-tanya, apakah taksi tersebut akan mengikuti kita apa nggak (soalnya jalanan padat dan dita tidak bisa seenaknya aja minggir). mendekati lampu merah, papa menyadari kalo taksi tersebut ada di belakang kita seling bebeberapa mobil *be-nya banyak, soalnya mobilnya juga banyak* jadi papa memutuskan untuk turun dan mengejar taksi itu kebelakang soalnya toh lagi lampu merah ini, (tas masi di taro dimobil, coz perjanjiannya kalo papa jadi naik taksi tersebut, dita minggir di pom bensin terdekat dan ngasi tas papa alias oper2an githu…).

ternyata sodara-sodara, kembali terjadi suatu kesialan, karena ternyata taksi tersebut tidak ngankut pemumpang, n mo pulang ke pul nya…

lalu setelah berjalan beberapa meter ato bahkan kilometer lagi, dan masih tak tampak taksi 1 ekor pun. maka papapun berkata, “udah, dita anter papa aja deh ke erpot, nanti uang buat taksinya papa kasi buat dita ajah…” dengan gaya hopeless, karena setiap taksi yang dijumpai sudah membawa penumpang didalamnya… (bahkan ada yang sempet kejar-kejaran salip kiri salip kana sama si taksinya cuman gara-gara si penumpang tidak terlihat, dan kita berdua tidak dapat meliha apakah lampunya nyala apa mati)

sebenernya seneng juga sih dengernya, cuman kalo emang bener begituh, berarti rencana dita buat kekampus bisa ancur berantakan dunk…

akhirnya nemu juga taksi di daerah moestopo situ, deket2 binus arah ke SenCy sono… dan pindahlah papa ke tasi tersebut meninggalkan dita yang langsung puter balik menuju rumah kembali…

pokokna seru deh kejar-kejaran sama taksinya…. ;p tapi kalo disuruh ngulangin lagi… amit-amit jangan sampe degh… http://emo.huhiho.com

dan ternyata taksi yang dipesan jam 06.30 pagi tersebut akhirnya datang juga di rumah pada jam 07.45, aje gile khan telatnya, kalo tadi papa nekat nungguin taksinya, bisa-bisa gag ketinggalan pesawat…

*ini bukan protes terhadap suatu perusahaan taksi walaupun dita sebel juga, coz kalo protes dita pasti postingnya si http://akyunix.di-ta.com dan bukan di blog di-ta.com ini*

4 comments

Comments are closed.