Korupsi… oh Korupsi…

sebenernya gag tau juga yah, apakah ini termasuk perbuatan korupsi ato enggak, ato cuman sekedar penipuan biasa?? yang jelas, begini ceritanya… beberapa hari yang lalu, dita sama bonyok pergi tetirah (eh bukan dink, cuman jalan2 doank…) nah pas di bunderan patung yang deket ratu plaza, bokap tertarik untuk membeli sebuah majalah Tempo dari abank-abank yang jualan di sekitar lampu merah tersebut.

bokap buka kaca, lalu bertanya “temponya brapa?”

“45 rebu pak.” sahut sang pedagang.

bokap jadi esmosi “kok mahal banget??”. “biasanya saya beli 25 ribu”

“lagi edisi khusus pak!”

“gag deh, kalo 25 saya ambil” balas bokap gw, sambil nutup kaca mobilnya

“pak 30 deh pak..” kata si tukang majalah memelas. dengan alasan abanknya nanti marah, upzz salah, itu mah lagu jaman dahulu… dengan alasan dia belum setoran dan majalah tersebut merupakan penjualan pertamanya hari itu.

saat itu, dita mengintip dari jendela dan melihat, harga yang tertulis di majalah tersebut adalah Rp. 44.500, dan dita merasa iba, mengapa seorang penjual majalah mau merelakan majalahnya terjual dengan harga yang lebih rendah dari harga semestinya??

akhirnya bokap menyerah dan memutuskan tuk beli aja tu majalah seharga 30 rebu, eh… pas bokap kasi uangnya, si abank bilang “pak 35 rebu pak bukan 30!”

untung aja lampu merah berganti hijau, dan bokappun menjawab perkataan terakhirnya tersebut, “tadi katanya 30, kalo 35 mending gag usah.”

lalu si abank pun merelakan majalah tersebut pindah ke tangan bokap kyu…

dita masih meraa iba sama si abank, karena dita pikir kasian abanknya kita beli majalahnya kemurahan… tapi kata papa, “gag mungkin, dia pasti nipu, dit. mana mungkin ada orang mau rugi, majalahnya aja gag lebih tebal dari edisi biasa kok, dan gag ada tulisan edisi khususnya, kenapa harganya bisa mahal… itu pasti nipu!!”

setelah termenung dan memikirkan jawaban bapake, dita manggut2, iya juga yah, mana mau dia rugi jual majalah kemurahan…

setibanya dirumah, dita masih penasaran berat nih ceritanya… dita memutuskan untuk meneliti lebih lanjut majalah tersebut setelah papa selesai membacanya. tu majalah dita bolak-balik, di garemin, tak lupa kasih merica (hehehe hiperbol), ternyata emang terbukti perkataan papa dita tadi kalo si abank ternyata tukang tipu.

sebenernya tulisan harga yang tercetak adalah Rp. 24.500,- tapi si abank (atau entah bandarnya) pinter banget ngerubah cetakan tersebut jadi 44.500, entah gimana caranya, si angka 2 di kelir warna item, lalu ditulis angka 4 diatasnya… ini dia gambarnya …

pas dita cerita sama temen pas chat di YM!, dia bilang, nah khan gimana Indonesia mo maju, dari orang kecil aja udah pinter korupsi, kebayang gag yang pejabat gedenya (no offense…)

so… becarefull… kalo mo beli majalah, lebih baik di tempat yang jelas, seperti toko buku or at least di pedagang kaki lima yang tempatnya steady alias terus-terusan ada di situ, dimana kita tidak dapat gampang banget ditipu seperti kejadian diatas… diambil hikmahnya ajah…