Internet Canggih Kayak di Film-Film?

Buat yang doyan nonton film-film barat apalagi yang bertema futuristik gitu, kita cuman bisa ngiler aja ya ngeliat teknologi canggih yang ada di film itu sambil berandai-andai, “Duh kapan Indonesia bisa maju teknologinya kayak yang dipilem-pilem itu ya?”

Walau kita juga tau bahwa sebagian besar isi film yang kita tonton adalah permainan teknik kamera ya tapi tetep aja donk ngiler boleh kan. Gak usah muluk-muluk atau canggih-canggih deh, kalo buat orang kayak saya ini, cukup bisa donlot lagu dengan hitungan detik, donlot film favorite dalam hitungan menit atau streaming nonton film tanpa gagap kayaknya udah mimpi banget. Walau langganan internet dirumah fine-fine aja, tapi tetep aja gak secepat yang kita saya mimpikan, apalagi mengharap yang macem-macem deh.

Nah kebetulan Senin tanggal 21 Juni 2010 lalu di Grand Melia *iya saya tau itu udah lama banget* kebetulan saya datang ke acara nya Telkomsel yang sedang mengadakan uji coba LTE bersama 3 mitranya serentak di 3 kota. Disitulah saya melihat secercah titik terang akan internet cepat dan canggih seperti yang dimimpikan orang-orang selama ini. Nah pada uji coba ini Telkomsel menggandeng 3 mitra penyedia jaringan telekomunikasi. Huawei menjadi mitra untuk uji coba teknologi LTE di Jakarta, sementara untuk uji coba Dual Carrier HSPA+ bekerjasama dengan Ericsson di Medan dan Nokia Siemens Networks (NSN) di Denpasar. Yang melakukan uji coba Pak Mentri Tiffatul Sembiring yang terkenal gemar berpantun itu loh..

LTE itu sendiri apa sih? LTE adalah singkatan dari Long Term Evolution. Kalo bahasa awamnya mungkin kira-kira gini ya, suatu layanan data yang dapat diakses dengan kecepatan hingga 172 Mbps.. Widiiihh.. kenceng kan ya. Bayangin aja, buat yang pake BlackBerry terus di lambang sinyalnya suka muncul logo GPRS itu kecepatannya maksimal hanya <64Kbps atau di tempat-tempat tertentu logonya berubah jadi EDGE yang artinya kecepatan maksimalnya <256Kbps padahal buat sebagian orang udah berasa wus-wus, lha gimana kalo entar teknologi LTE ini sudah bisa diterapkan kita bisa mendapatkan downloadlink sebesar 42Mbps, berasa surga dunia gak tuh.

Nanti bakalan banyak deh Video blogger-video blogger, soalnya ngaplod video sudah tidak menakutkan lagi *lirik vlog saya yang terbengkalai* soalnya mengunggah pasti gak lelet kayak sekarang *jadi inget kalo mau unggah video bisa ditinggal tidur dulu, besok pagi baru kelar* fiuh.. selain itu buat yang pacaran jarak jauh juga semakin bahagia soalnya bisa videocall tanpa patah-patah dan gambar yang jernih, berasa natap di depan wajah (asal monitor jangan sampe basah kuyup diciumin aja yak) dan penikmat film seperti saya pun bisa memanjakan mata dengan nonton straming tanpa gangguan, atau cukup menanti sekejap untuk mengunduh film nya. Dan buat yang punya anak bayi, bisa menginstalasi video untuk pengawasan dikamar anaknya, jadi walau si ortu pergi kemana-mana, dia tetap bisa mengontrol kegiatan baby nya dirumah.. asik kaaann… :lol:

Selain itu pada saat yang sama juga dilakukan demo Vending Machine Coca Cola yang bekerjasama dengan Telkomsel yang transaksinya terhubung dengan mobile payment Telkomsel. Duh belibet.. Intinya kalo mau beli cukup tekan *878*nomermesin# tapi harus pake nomer Telkomsel tentunya, karena pembayaran akan dipotong dari pulsa, enak kan, tangan kita gak perlu kotor megang uang receh dan kembalian :lol: btw, contohnya udah bisa kita lihat di Plangi.

Nah sekarang mari kita berharap agar Telkomsel cepetan kelar riset dan pengembangannya, biar kita bisa segera menikmati internet cepat dan gak cuman mimpi aja bisa punya internet, teknologi canggih dan cepat seperti di film-film. :)

Kalau masih penasaran soal LTE bisa lihat penjelasan lengkapnya disini.

9 comments

  1. ocha says:

    hihihihi…yg perlu dipikirkan adalah, apakah regulasi dari pemerintah Indonesia sudah ditetapkan? mengingat teknologi sebelumnya yaitu WiMax saja masih terganjal berbagai macam regulasi nggak jelas… :razz:
    ocha recently posted..White SpicAndroid

  2. venus says:

    empat taun yang lalu, temenku di jepang pamer soal canggihnya teknologi selular di sana. dengan henponnya, dia bisa belanja di supermarket, di dept store, beli tiket kereta, dll. jadi kalo mau bayar belanjaan tinggal scan hapenya ke alat tertentu, dan tagihan dikirim bulan depan kayak tagihan kartu kredit gitu. itu 4 taun yang lalu.

    gak tau kapan kita di indonesia bisa nikmatin fitur2 dan fasilitas yg memudahkan kayak gitu. sekarang baru bisa beli soft drink di vending machine kan ya? beli wortel di supermarket belum bisa? ya mudah2an ntar lama2 juga bisa yak… (lama2, terbaca 20 taun lagi) :p

Leave a Reply

CommentLuv badge