Hujan dan sepatu

Pada suatu malam, ketika sedang tidur-tiduran sambil menonton DVD gossip girl terbaru PinkBerry itu berbunyi keras sekali, saking kerasnya diriku sampe terlonjak dari tempat tidur, ya salah sendiri sih, biasanya kalau malem tuh perangkat henpon canggih biasanya daku ubah ke mode diam *silent maksudnya*. BB digenggaman jadi hilang gara-gara terlempar, mana masih berdering pulak. Dengan panik, dirku meraba-raba dalam gelap. setelah akhirnya kepegang, langsung aja dijawab tanpa melirik ke layar siapakah gerangan yang berani-beraninya mengusik waktu santaiku.

“Hallo.”

“Lama amat sih jawabnya!!” sosor suara dari sebrang.

*Dalam hati* ALAMAKJANG!! miss pumpidora! mati gue.

“Henponnya jauh tadi, gw kan harus jalan dulu ngambilnya” *padahal bohong*

“Tumben, biasanya selalu di genggaman lo!”

“Abis mandi gw, kan baru balik.” jawab daku sekenanya, soalnya sobat yg satu ini suka recet, bawel bet, bikin pusing kepala.

“Heh! lo baru balik?”

“Iyeeeee. Macet! hujan deras kan tadi.”

“Hooo iya juga siiihh… Btw, hujan gini paling ngeselin buat peliharaan kita yang banyak itu yaa.. ngerawatnya susaah”

“Peliharaan kita? perasaan anjing gw udah mati semua deh?? dan Lo gak punya binatang perasaan??” daku langsung puter otak, apa dia baru beli binatang peliharaan ya? gak mungkin kan doi ngomongin PetSos??

“Iya.. peliharaan kita yang biasa dipake dikaki itu looohhh. SEPATU!”

*OMG!!! sepatu maksudnya dia!!*

Kan lo tau sendiri kalo sepatu gak boleh dibiarkan lembab. Air dan kelembaban itu musuh utama sepatu kita, karena bisa bikin para sepatu itu jamuran.. hiiiihhh bergidik gw bayanginnya. Kalo gak hujan aja, sepatu yang udah dipakai sebaiknya dibiarkan di udara terbuka paling gak semalem sebelum dimasukkan ke peraduan nya didalam dust bag(kantong pelindung sepatu) ataupun kotaknya, lha kalo hujan gini gimanaaaa?? Harus segeradikeringin pake kertas tisu atau koran sampe kering, udah gitu jangan lupa masukin kertas koran/tisu bertekstur kasar kering itu kedalam sepatu semalem penuh sampe yakin udah gak ada sisa-sisa air didalem nya. Tapi si kertas itu juga bagus sih buat mempertahankan bentuk aslinya biar gak meleyot-leyot penyot karena kebasahan.

AAAAC5-jKA4AAAAAACho-QSi sobat nyerocoooooos kagak berhenti di telpon, tapi telponnya gak daku tutup, soalnya ocehannya tampak penting. Tapi tau-tau irama ocehannya perlahan semakin pelan, gak sepanik sebelumnya.

Eh, eh.. lo tau gak? kalo sepatu kita lagi istirahat *emang cuman orang yang bisa sitirahat* ada baiknya mereka disumpel pake shoe forms alias pengganjal sepatu, biar bentuknya bagus terus gituuu seperti sedia kalaa…

Udah gitu, sebelum nunggu hak atau solnya habis yaa, kita boleh loh nambahin duluan, itu namanya re-soled (lapisan sol bawah dan dalam) atau re-heeled (hak baru) biar dipake nya lebih enak selain itu juga bisa mencegah sepatu menjadi licin, iiiihh malu banget deh kalo kepleset di tempat umum, apalagi pas musim hujan kayak gini… :|

“Ih, iya gak banget malunya kalo sampe jatoh karena kepleset, gak kebayang muka gue mau ditaro dimana” jawabku spontan, gara-gara emang pernah kepleset di mall akibat sepatu yang sol nya terlalu licin.

“Tuhkan bener malu banget! btw, emang lo pernah kepleset? untung gak ada gw, kalo gak gak gw aku temen lagi lo. Malu-malu in aja. Gini nih akibatnya beli sepatu kebanyakan tapi gak tau cara ngerawatnya!”

“Jahat banget sih lo jadi temen!” samber daku gak terima diomelin sama ms Pumpidora.

“Makanya bagi-bagi donk kalo lo punya tips OKEH!”

“Sip! makanya nih gw telpon lo. Udah dulu yeee… gw mau bobo cantik, makasih udah dengerin keluhan gw tentang hujan dan sepatu. yuk dadaaaaaggghh…”

“Klik”

Berakhirlah ocehan si sobat super cerewet yang satu itu. Walau kadang kesel dengerin ocehan nya yang bawel nian, tapi terbukti semua perkataan nya berguna, ya jadi ditahan-tahanin aja deh. abis itu back to the dvd yang sempet dianggurin gara-gara ngangkat telepon heboh.

—————————————-

di cross posting ke Sisterhood of Traveling Shoes

0 comments

Leave a Reply

CommentLuv badge