GENDUT itu… State of Mind

Dulu, pas #Galau lagi booming. Timeline twitter penuh dengan galau dan kelagauan. Nah, beberapa hari yang lalu tiba-tiba Dita jadi inget kalau dulu pernah bilang bahwa #Galau is a state of mind… Tapi tak hanya itu loh, menurut Dita, gendut juga state of mind…

Entah kenapa akhir-akhir ini Dita begah dengan ucapan orang mengenai dirinya sendiri. Kurus atau gemuk itu kan sebenernya ngukurnya pakai standart BMI (Body Mass Index) bukan melalu timbangan semata. Ada yang namanya proporsional, keseimbangan antara tinggi badan dan berat badan. Gak bisa tuh kita ujug-ujug nimbang, terus mengeluarkan statement “Saya GEMUK!” Tanpa menghitung BMI nya terlebih dahulu.

Gimana cara ngukur BMI? caranya gampang tinggal bagi berat badan dengan tinggi badan kuadrat (BMI=kg/m²), Nah berikut tabelnya:

BMI Klasifikasi
< 18.5 berat badan di bawah normal
18.5–24.9 normal
25.0–29.9 pre Obesitas
30.0–34.9 Obesitas tingkat 1
35.0–39.9 Obesitas tingkat 2
> 40.0 Obesitas tingkat 3

“Ngemeng doank lo Dit?”

Tidak benar itu. Dita gak pernah ngerasa gemuk. Contohnya pas pertama nge gym aja ditanya mau nurunin berapa kilo? Dita jawab: “Yang penting lemaknya berubah jadi otot.” Apalagi kalau melihat tabel diatas, BMI dita masih masuk di NORMAL (walau mepet batas, karena BMI nya 24,8)

Karena yang benar itu bukan berapa kilo gram yang turun, tapi berapa banyak lemak yang berkurang dari dalam tubuhmu. Siapa yang ngerasa Diet ketat sepanjang tahun? Segitu ngerasa gemuknya sampai harus menyiksa tubuh dengan cara terus menerus diet tiap hari? Kalau dirimu menjawab iya, maka mau diet bertahun-tahun juga kamu ndak bakalan kurus. Karena sudah tertanam di otak kalau “SAYA GEMUK!!”

Jadi Gemuk itu sesungguhnya State of Mind. Yang penting kita happy. Buat apa kurus badan ceking kayak model kalau untuk mencapainya kita marah-marah, membatasi makan sampai jatuh sakit, maag kambuh, muntah-muntah? Dita gak bilang kalau gemuk itu bagus. Yang perlu digaris bawahi, jangan semata-mata menurunkan berat badan tanpa tahu apa gunanya menurunkan berat badan selain supaya menjadi kurus.

Seperti perbincangan Dita sama mba Ririe Bogar, Mind Set orang kita itu harus dirubah! Yang penting bukan kurus! Yang penting SEHAT! Dan untuk jadi sehat gak harus kurus. Orang yang terlalu kurus juga banyak kemungkinan terserang penyakit, sama juga dengan yang terlalu gemuk. Untuk bisa sehat, bukan berat badannya yang harus diturunkan, melainkan berat/jumlah lemaknya. Yang besar dan gemuk belum tentu persentasi lemak dalam tubuhnya lebih tinggi dari yang badannya kurus kecil. Sedah terbukti ketika saya membandingkan persentasi BODY FAT/Lemak Tubuh dengan beberapa teman yang lain. Yang tubuhnya jauh lebih gemuk dari saya, ternyata body fat nya tidak setinggi yang saya kira sebelumnya. Sedang yang tubuhnya kurus langsing ternyata memiliki body fat yang lebih tinggi dari saya yang sintal ini. #halah ngaku-ngaku.. :lol:

Dita 5 minggu nge gym, berat badan gak turun tuh, malah kyk pingpong naik turun naik turun, tp body fat nya turun nyaris 2%. Pertama kali ngukur body fat ku 30,2%, dua minggu kemudian turun jadi 29,4%, dua minggu setelahnya turun lagi jadi 28,4% So, why worry? Sampai 3 bulan ini target Dita paling tidak menurunkan Body Fat sampai 20% (batas bawah Average)

Ngomong-ngomong soal Body Fat, berikut tabel Body Fat:

Men                 20-29            30-39            40-49            50-59            60+

Exelent              <10               <11                <13               <14               <15
Good              11-13            12-14            14-16            15-17           16-18
Average          14-20            15-21             17-23            18-24            19-25
Fair                   21-23            22-24             24-26            25-27           26-28
Poor                   >24               >25                >27               >28               >29

Women           20-29            30-39            40-49            50-59            60+

Exelent              <15               <16                <17               <18              <19
Good             16-19             17-20             18-21            19-22            20-23
Average         20-28             21-29             22-30            23-31           24-32
Fair                  29-31             30-32             31-33            32-34           33-35
Poor                   >32               >33                >34              >35               >36

Dita sekarang memang Diet! Tapi bukan diet nya orang Indonesia yang artinya mengurangi makan, supaya kurus. Dietnya Dita itu diet dalam arti sesungguhnya, yaitu mengatur pola makan. Pola makan sehat.

Beberapa teman, yang menurut Dita tidak gemuk, acap kali mengakatakan “duh gemuk nih, harus diet deh.” “Gimana ya caranya biar kurus?”, dll. Padahal sesungguhnya dia tidak gemuk, semua temannya bilang dia tidak gemuk tapi dirinya sendiri masih ngerasa gemuk dan di dalam otaknya tetap akan tertanam kalau dia gemuk. Tau gak, pas kamu bilang “Duh aku gemuk” padahal sesungguhnya normal2 saja, dirimu telah menyakiti perasaan orang-orang yang memang lebih gemuk darimu.

Cobalah melihat segala sesuatu dari sudut pandang orang lain, karena pada dasarnya manusia kan memang gak pernah puas. Apalagi ketika kita membandingkan tubuh kita dengan orang lain. Pengen kurus kayak si A, lha padahal komposisi tubuh tiap org kan beda2. Satu lagi yang terpenting. Ubah cara pandangmu. Karena GEMUK itu sesungguhnya State of Mind.

Gak percaya?

Kalau bukan state of mind, kenapa banyak yang bulimia dan anorexia? Padahal yang terkena dua jenis penyakit itu biasanya kurus-kurus loh, kekurangan nutrisi, ya secara makanannya dimuntahin lagi, tapi mereka tetap melakukan itu karena yang ada di dalam pikiran mereka, ya mereka itu gemuk.

Jadi, take it easy aja lah… Terlalu sering diet juga gak bagus, yg penting apa yg dimakan seimbang sama tenaga yang dikeluarkan. :D Kurangi porsi makan, kalau makan jangan gragas. Di kunyah hingga lumat, arag lebih mudah diserat sari pati dan nutrisi yang terkandung di dalamnya. Kurangi makanan yang gak perlu seperti camilan yang manis-manis, makanan yang terlalu asin. Kurangi porsi makan, tapi jangan dikurangi berapa kali makan sehari, malah kalau perlu ditambah. Makan yang baik itu 5 sampai 6 sehari, asal dengan porsi yang pas dan tidak berlebih. Kurangi yang berlemak dan berminyak, karena bukan hanya bikin “gemuk” tapi juga dapat menyebabkan kolesterol. Perbanyak makan sayur dan buah, tak lupa berolahraga. Tidak perlu olah raga berat, ringanpun bisa. Jangan mau serba instan, diet ketat, gak olah raga ya kelaut aja, yg ada malah jatuh sakit.

Gemuk sehat lebih baik daripada kurus tapi sakit. Yang terpenting adalah sehat. Kalau bisa ya berat dan tinggi badan seimbang. Kurangi lemak dalam tubuhmu.

So mulai sekarang tanamkan pikiran, bahwa “Saya harus SEHAT!!

7 comments

  1. esge says:

    Wiih postingannya keren, pasti bhasil nampar banyak orang terutana cewe2 dluaran sana.
    Oot: bagaimana ngasih tahu cewe/pasangan klu mmng benar mereka gendut tanpa menyakiti perasaannuya?

  2. pinkparis says:

    that’s me! berasa gemuk mulu setiap liat kaca :(
    kamu bener banget, yang penting memang harusnya ribet cari cara supaya bisa hidup sehat, bukannya supaya kurus. thanks for remind me :)

Leave a Reply

CommentLuv badge