Gaya Hidupmu Salah?

Duh, udah akhir bulan lagi… Mana dompet tipis, kebutuhan banyak, belom lagi godaan discount besar-besaran dimana-mana, gimana caranya bisa hemat dan menabung. Oke! Itu artinya kita harus kembali menelaah dan menata gaya hidup kita sehari-hari, banyakkah kesalahan yang kita lakukan selama ini?

1. Seberapa sering dirimu menggesek CC?

Apakah kamu selalu kelabakan setiap surat cinta tagihan kartu kredit datang? Selalu memakai si magic card tersebut sampai batas tertinggi? Well karena saya bukan ahli keuangan, boro-boro financial planning, maka dita tidak dapat memberikan saran apa yang harus dilakukan. Paling tidak, usahakan agar selalu membayar tagihan tepat waktu kalo bisa sih jangan sekedar bayar tagihan minimumnya aja. Kalau nekad pengen punya CC tapi takut bablas, mending minta bank supaya nurunin batas kreditnya.. :)

Yang jelas jangan pernah shopping tanpa anggaran, budget gitu bahasa kerennya. Mau beli barang2 kecil perintilan sekalipun usahakan termasuk dalam budget. Apalagi barang-barang besar (baca: elektronik), jangan sampai jadi impulsif buyer yang dateng-dateng langsung ambil lalu gesek. Modyar mikirin tagihan yang akan datang di akhir bulan.

Paling aman sih bawa kartu Debet aja, jadi uangnya, sepenuhnya uang kita, gak perlu takut bayar tagihan ini-itu, ya cuman itu dia, jangan sampe si debit pun habis isinya sebelum bulan berakhir.. :D

2. Jangan Bawa Uang Tunai Terlalu Banyak

Tidak hanya si kartu sakti yang dapat membawa masalah keuangan, kebanyakan bawa uang tunai pun, bisa mendatangkan masalah. Kalau megang duit terlalu banyak, bawaannya tuh duit lompat-lompat di dompet minta dibelanjain, kalau melihat barang bagus dikit apalagi ditengah belantara discount gede-gedean, kita akan merasa “aaah… Di dompet ada duit ini…” Dan jadilah kita lupa diri dan berakhir menenteng pulang barang-barang gak penting cuma karena harga nya “murah”. Jadi caranya, batasi jumlah uang tunai di dompet anda. Biar gak tergoda untuk membeli segala macam.

3. Makan (Siang) di Luar (Hampir) Tiap Hari

Walau kayaknya sepele, tapi coba hitung deh, berapa pengeluarkan kita sebulannya bila tiap hari maksi diluar. Apa? Sedikit? Oke, coba kalikan 12. Udah berasa? Bukan kah lebih baik uang tersebut tersimpan aman di tabungan kita untuk keperluan darurat? Or buat beli barang-barang yang lebih berguna. Bawa bekal bisa jadi pilihan selain sehat dan murah, bahkan snack pun bisa juga dijadikan bekal, kadang koperasi kantorpun harganya lebih mahal di banding toko langganan. Pengen kopi? Kan gak harus sering-sering ngopi ke cafe terkenal, ngopi di pantry pun bisa.. :p

Lain, maksi lain pula makan pagi/makan malam. Terlalu sering sarapan dikantor atau makan malam diluar? Barang-barang di kulkas banyak yang busuk karena jarang tersentuh. Mungkin kesannya praktis karena gak perlu repot masak. Tapi justru gaya hidup seperti itu selain boros juga gak sehat. Siapin aja bahan-bahan makanan yang praktis seperti roti tawar, berbagai selai dan meses, keju buat sarapan. Dan kalo emang gak bisa/doyan masak simpen aja bahan makanan beku seperti nugget, sosis, kentang beku, sayuran beku, tapi ya itu dia, makanan beku juga mengandung banyak pengawet makanan.

Kalo masih susah juga dan pekerjaan begitu sibuknya hingga susah makan malam dirumah, usahakan week-end menghabiskan waktu (makan) dirumah. Etapi bukan berarti kalo liburan gak boleh ke mall/cafe, kalo mau nongkrong-nongkrong, ngobrol-ngobrol di cafe atau mall, usahakan isi perut terlebih dahulu, jadi lebih irit gituuu… :D

4. Weekend di Mall

Berawal dari janjian dengan teman, nonton bioskop tapi pulang nenteng banyak tas belanja? Wah gawat… Jalan di mall saat weekend emang banyak godaan, sebab kita gak ada kerjaan (bukan disambi meeting atau ketemu klien). Jadilah mata dan hati kita merajalela plirak-plirik sana sini. Jadi kudu memfokuskan hati dan pikiran supaya pulang gak nenteng barang-barang yang sebenernya gak kita butuhkan. Kalau emang tergoda, jangan langsung dibeli. Coba pulang dulu, dibawa tidur kalo emang bener-bener butuh kan kita tinggal balik kesana lagi, kalau malas, ya itu artinya tu barang gak penting-penting amat.

5. Selalu membeli barang BARU/Bermerk

Barang bagus dan berkualitas tidak harus selalu dibeli di mall atau toko, justru kadang di pasar loak kita bisa mendapatkan barang-barang unik dengan kondisi yang masih bagus. Terutama buat yang menyukai barang-barang vintage, beli lah second hand. Yang pecinta mode, selain di senen dan pasar baru, baju-baju dari garage sale juga bagus-bagus dan lucu-lucu. Kayaknya selain pakaian dalam, seprai dan selimut, yang lain oke-oke aja beli second asal pinter memilah dan memilih nya aja… Oh, selain itu buku-buku bekas, elektronik bekas juga oke banget. Kalo dita sih paling suka berburu buku bekas di blok M Square.

Well, buat yang gak suka barang bekas, tapi pengen merubah gaya hidup jadi lebih ‘sehat’ jangan khawatir. Intinya, jangan membeli barang bermerk yang harganya bisa bikin dompet menjerit. Jangan malu buat belanja di ITC-ITC yang tersebar di seluruh penjuru ibu kota. Toh yang penting gimana kita me mix and match kan? Bukan harga dan merk nya… Selain itu semua juga tergantung pembawaan diri masing-masing… Mahal belom tentu cocok buat kita (bukan hanya buat pakaian). So… Be wise :D

6. Hobi Nyalon

Punya hobi ke salon? Terutama bila salon langganannya ada di mall, bisa membawa bencana (lirik kembali poin ke 4 diatas). Bukan berarti gak boleh ke salon loh yaaa… Tapi kalo emang gak perlu-perlu banget ya gak usah. Meni pedi pun kan sekarang bisa dilakukan dirumah, juga lulur dan body scrub, jadi kan kita bisa mengurangi budget nyalon nya dan cuman ke salon buat potong rambut/creambath aja. Mau lebih hemat lagi? Kan sekarang banyak tuh salon-salon yang bisa dipanggil kerumah, tinggal ajak teman-teman mu nyalon bareng dirumah, kan enak, bisa sambil gosip leluasa, ngobrol ini itu, nyemil ini itu, dirumah sendiri pula… :D

Gimana? Tertarik buat merubah gaya hidup mu yang mungkin sedikit tidak sehat? :D

# gambar diambil dari http://www.gettyimages.com

16 comments

  1. christin says:

    Itulah alasan aku gak mau punya kartu kredit. Oh iya tentang tabungan bener yang komen di atasku. Jauh lebih efektif kalo nabungnya pas baru gajian. Syukur2 pas gajian masuk lagi masih ada sisa yang bisa ditabung :D
    christin recently posted..Maaf

  2. ocha says:

    kalo gak salah, ada hadits yang menyebutkan bahwa menabung itu dimulai di awal dengan menyisakan 2/3 dari pemasukan.. kalau ternyata masih berat, mungkin bisa dicoba dengan 1/3 nya dulu.. ;) semoga berhasil..

  3. Z says:

    nice article… :)

    nambahin salah 1 kata bijak yg pernah gw denger (lupa dimana).
    “jangan menabung dari apa yg tersisa, tp sisihkan dulu utk ditabung baru gunakan utk keperluan hidup lainnya” :)

    • Gino says:

      Setelah gajian, langsung menabung 1/4 nya, pada awal memang terasa berat, tapi setelah itu kita mendapat keuntungan karena bisa mengontrol penuh penghasilan kita selama sebulan

  4. ipied says:

    saya gak punya kartu kredit hehe soalnya saya tahu itu penyakit banget. heheh kalo bisa sih pas belanja malah jangan ngutang :D tapi harus tunai hehe…

    ke salon jarang2 cuma minimal 3 bulan sekali cuma untuk potong rambut aja, baru nyoba2 spa pas punya duit lebih aja hehe…

    kalo ke mol nah itu gw suka banget apalagi nonton hehehe… ndak usah belanja juga gak papa yang penting bisa jalan2, bisa refreshing dan gak ngendon di rumah terus :D

Leave a Reply

CommentLuv badge