Yang terdholimin…

di suatu siang yang cerah cenderung terik, dita yg hobi ngeliatin status Y!M tau2 tertegun baca status seorang sahabat, yang sedang di Bandung dalam rangka menyelesaikan S2 nya. begini bunyinya :

butuh kos-kosan cewe deket itb dan ada internet nya PM saya

lalu dengan iseng daku menyapanya:

bu… sekarang jadi calo kos-kosan juga? (rofl)

setelah kami bertukar kata, terkuak lah bahwa dia dan temannya secara halus diusir dari kosan mereka…

:shock: kok bisa?????????

akhirnya dita menampung curhatnya, dan terpikir oleh dita (dan juga teman ku itu) kenapa gag tulis di blog aja… walau ndak bakalan ngefek juga sih… tapi paling gak agar curhatannya di denger orang aja gituh…

oh iya, sebelom dita cerita yg dari versi teman dita itu (Masayu) teman nya Ayu si V juga diusir, dan kebetulan dia punya pesbuk (sedang si Ayu ndak) si V sempet bikin notes, dan berhubung Archive si BB suka erorejing, dita kupipes tulisan V di pesbuk baru nanti di tambahin yg versi si Ayu…

begini kata V

Diusir sama pemilik kost karena berusaha ngurus internet untuk kenyamanan anak2 kost

Gue merasa dikecewakan dan diperlakukan seenaknya oleh pemilik kost jl.pxxxxxxn no.XX, Bandung…..
Dimulai dari anak2 kost yang punya ide bersama untuk memasang internet patungan ber-15…eh ber-14 ditambah anak bapa kost yang mau ikut. Kita pakai jaringan internet MELSA (semacam speedy)

Pertama pake melsa gue cukup seneng karena walau ber-15 tapi untuk download dan browsing masih lancar apalagi ketika malam hari jam 12 keatas. Dan lagi sudah diterapkan peraturan JANGAN PAKE program DOWNLOAD ACELLERATOR dan BIT TORENT karena akan menyedot bandwith.

Contoh gampangnya gini: satu kost bisa download 100kb/detik dibagi ke 15 anak jadi kira2 7kb/detik masing2.Tapi kalo ada satu orang saja yang pake program di atas maka 70% bandwith akan tersedot ke tempatnya sendiri. Jadi orang yang pake program itu bisa download 70kb/detik sementara anak2 lain (14 anak) hanya bisa pake sisanya 30kb’detik/14 anak= cuma 2 kb/detik. GAK ADIL BUKAN…

Tapi setelah beberapa bulan berikutnya entah kenapa internet jadi sering DC (alias disconnect/putus dr server),page eror (halaman web gk bisa kebuka) dan downloadpun jadi sering gk berhasil karena putus2.

Karena kita kira masalahnya ada pada jaringan melsa, jadi kita sering komplen ke melsa. Untungnya orang2 melsa cepat tanggap, dan mereka cek masalah apa yang membuat internet kostan kita jadi gak lancar.

Setelah dicek satu persatu modem, hub, kabel, orang melsanya bilang GAK ADA MASALAH!

Lalu kita pertama curiga listrik kost penyebabnya….. karena emang listrik kost gak stabil sampe membuat gue rugi 2 juta (buat ganti motherboard komputer dan servis LCD gue)

Jadilah, kita pasang stabilator di modem. Semenjak itu memang agak lancar tapi tetap aja DC2 dan suka page eror =_=.

Anehnya kita minta cek ke orang melsa mereka juga jadi BINGUNG masalahnya dimana..

Karena udah kesel komplen ke melsa terus dan abisin pulsa+waktu akhirnya gue dan temen gue (masayu), memutuskan ganti speedy aja dan disetujui sama semua anak2 kost. Apalagi cuma kena biaya pendaftaran 65rb doang.

Pendaftaran speedy gue sama masayu yang ngurus, mulai dari pasang kabel telpon, ngurus ke administrasi speedynya, beli stabiltor baru 2 (biar modem yg baru gk rusak akibat listrik kost), dkk.

Pertama kita test pake speedy dan hasilnya wah lancarrr, ehh gak berlalu 3-4 hari kejadian lagi, DC2 dan page eror….. trus karena speedy ada fasilitas cek bandwith, kita cek dan hasilnya….

Ada salah satu pemakai internet kost yang download sampai bergiga dalam waktu yang singkat. Melihat ini akhirnya kita tahu….bahwa ada yang MELANGGAR peraturan kost kita yaitu PAKE Download acellerator dan bit torent….

Karena kita pikir anak2 mungkin ada yg kurang mengerti, gue sama masayu buat pengumuman sejelas2nya tentang larangan pemakaian 2 program di atas.

Tapi setelah dicek hasilnya tetap saja ada yang nakal!!
Diselidik punya selidik ternyata PELAKUNYA adalah ANAK BAPAK KOST O_O!!!!!

Karena kesal ketika anak bapa kost ini sedang berulah, kita cabutlah kabel internet dia yang menghubungkan ke modem, pas dicabut wahhh internet jadi lancarrr banget

SUNGGUH KETERLALUAN itu kelakuan anak bapa kost. Apa gara2 dia anak pemilik kost bisa berlaku seperti itu?? padahal bayarnya pun sama bagi rata masing2 orang 55rb!!

Trus kalau dicabut suka dipasang lagi sama anak bapa kostnya dan bukannya tobat tapi dia berulah lagi!!(tetap pakai program2 yg dilarang). Capek banget gue sama ayu bolak balik cabut tuh kabel pake adegan stunt karena modemnya ditaruh di tempat tinggi.

Padahal kita juga cabutnya juga jarang, hanya ketika kita butuh internet yang lancar.

Trus suatu hari di bulan juni ini, si ibu kost marah2 telpon ke hp gue sama ayu. Kita jelasinlah kenapa kita bertindak begitu ehhhh….

telponnya malah diputus sepihak sama ibu kost (tidak mendengar penjelasan kita) dengan alasan numpang2, padahal bayaran internet yang bagian anak bapa kost (55rb) BELUM DIBAYAR selama 2 bulan dan terpaksa pake uang kita dulu!!!

Trus setelah malamnya marah2 ke kita, eh paginya, seakan mau menambah derita kita dengan sms begini:

“Maaf kalian berdua ayu dan vidya sudah tidak bisa kost disini lagi mulai agustus karena kamarnya sudah disewa dan dibayar lunas oleh anak baru”

Sebagai keterangan kost kita itu bayarnya langsung pertahun 5jt, apa dalam semalam bisa dapat 2 anak kost yang bsia bayar segitu?? Gak mungkin bgt kan? Cuma alasan yang dibuat biar bisa ngusir kita doang!

Padahal kita ada rencana memperpanjang kost-an. Hari2 sebelumnya sudah bilang ke bapa kost!!!

Keterlaluan sungguhh, tanpa tanya terlebih dahulu secara sepihak langsung ngusirrr!!!!
Kita berdua yang sudah capek2 ngurus ganti speedy hanya bisa menikmati selama 3 BULANN!!

Kesel banget dengan pemilik kost-an yang belum bayar internet 2 bulan, sama sekali gak ngurus kelancaran internet, dengan seenaknya mengusir kita yang sudah capek2 ngurus internet hanya karena ingin anaknya sendiri yang lancar main internet!!

Apalagi fitnah kita berdua mencabut kabel modem sampe 5 hari, padahal paling banter kita cabut selama 2 hari, setelah itu dipasang lagi!!!

Apa begini sikap pemilik kost yah?? atau kebetulan kita ajah yang dapat pemilik kost yang tidak bertanggung jawab dan hanya ingin untung sendiri??

HUf… akhirnya kita juga memutuskan pindah secepat mungkin sih, gak sudi bayar kost untuk orang seperti itu!

Hah…. yasudah rasanya lega sudah tulis panjang lebar disini…
Thx bagi siapapun yang bersedia membaca curhatanku yang panjang lebar :).

mau nambahin apa yah, kayaknya curhatan si V udah lebih dari cukup :-)

intinya sih sama ajah, mereka berdua yang ngebantu anak2 kost untuk pasang internet, yang tunggang langgang kalo internet kos bermasalah, eh malah sekarang mau diusir begitu aja (bilang gag bisa perpanjang kerena udah ada yg ngambil kamar tersebut). Padahal biang keladi nya ya SI ANAK BAPAK KOST. udah mana bayaran inet nunggak, make seenak2 nya “paling donlot bokep” kata Ayu, kalo gag mana mungkin dalam 1 hari saja sudah mengahbiskan benwit sebanyak 4 giga. udah gitu si IBU KOST marah-marah lewat telepon (padahal rumahnya cuman di sebelah), mutusin pembicaraan sebelom kelar (padahal teman ku mau menjelaskan duduk perkaranya).

si ibu kos bilang gini

“dia bilang km jangan gitu dong caranya kan ngomong baik2 bisa”

“anak saya mo belajar jadi keganggu gara2 internetnya diputus”

lha temen saya jadi heran donk, kan sebelom nya udah dikasih tau, ini internet buat keperluan bersama, jangan ada yg jadi drakula benwith donk, udah dibikinin selebaran segala, dan dibagikan ke setiap anak yg make internet itu (15 orang), tapi tetep aja ada mangkir.

lalu dibalas begini sama teman saya itu

“Kalau anak ibu, terganngu karena internetnya mati, apa kalau sebaliknya kita tidak terganggu?”

si ibu kos marah katanya anak nya tidak bisa belajar kalo internet nya dicabut, sedangkan kalo internetnya dipasang, anak-anak se kos an buka google aja mati (okok) jadi mau gimana lagi.

si IBU KOST juga masih gag terima, dia bilang, itu kabel speedy kan nyolok nya dirumah dia, kalo gitu mulai sekarang pisah aja pemasangannya.

lha ya gimana mau misah, di bandung pasang line telepon ndak segampang di Jakarta, lagian itu kan di kos-kosan bakal lebih sulit lagi khan masangnya. dan anak-anak kost yang lain udah mulai sebel karena keluar duit mulu buat pemasangan internet yag bolak-balik mengalami gangguan yang tidak diketahui ini sekarang sih udah diketahui.

Dita sebagai teman sangat kasihan, padahal disini, teman dita lah yang dirugikan, kok dia malah seenak2nya tidak bisa memperpanjang kostan buat bulan depan.. jadi harus repot-repot cari kosan lagi, padahal mereka juga sudah tinggal sebentar lagi kuliah nya, masa iya harus bolak-balik jakarta-bandung setiap waktunya…

ah ternyata banyak yah, pelaku pendholiman dimana-mana…

31 comments

  1. Vike says:

    Yah, berdasarkan logika, mungkin apa yang dikatakan zolf benar, tapi berdasarkan hati, gue jujur aja sedikit sakit hati disini….

    Saya menulis di facebook karena saya sakit hati, kecewa, stress harus cr kost lain (apalagi diselingin hrs kejar tesis jg yang buat makin tambah stress aja) dan ingin curhat karena saya HANYA ingin didengarkan…

    Memangnya saya bisa apalagi? toh sudah terlanjur gak bisa diputarbalikkan mengembalikan waktu dan berlaku yang kata zolf lebih baik…

    “mencoba meraih simpati dan menjelaskan pokok permasalahan kepada ibu kos ketika dengan si anak sudah buntu”

    walaupun sebenarnya kelakuan anak pemilik kost sudah pernah saya kasih tahu ke “bapak kost” beserta alasan kenapa kita cabut kabel, yah mungkin itu tidak tersampaikan dengan jelas ke “ibu kostnya” yah?

    Dan mengutip dr perkataan zolf:
    1. siapa yg mengendalikan informasi dialah yang menang.
    2. tidak setiap pendekatan cocok untuk setiap kondisi, cobalah jadi bijak seperti diriku ;Þ
    (yeah, right)

    Tolong, sebelum anda memberi pesan moral, jika anda bijak.. perhatikan situasinya dulu jika memang anda benar notabene temen kita… karena kata-kata lebih tajam dr pisau…dan perkataan anda menyakiti hati saya disini…

    Kita disini baru mendapat kabar itu 1 hari yang lalu dan masih depresi, dan butuh dukungan suport (berupa kata2 saja sudah cukup) bukan kata-kata yang ikut menyalahkan kita karena kita sudah cukup “disalahkan” disini….

    Thx, maaf kalo ada yang salah dr perkataan saya…

  2. Masayu says:

    …we both, no, all of we, awalnya c ngga kpikiran buat ngajak2 pihak kapital. Secara, bangunan rumah dia juga kepisah, narik kabelnya juga bakalan paling panjang (BOROS). Tapi ybs, bersama statusnya sebagai pihak kapital tentu aja, minta ikutan join, alasannya, jauh lebih murah daripada masang sendiri (catatan, doi sekeluarga darisononya sangat hemat kalo ga mo di bilang pelit…agh…memang pelit lah, intinya), unlimited lagi, why not? Bagaimana cara us disini menolak? Lagipula awalnya biasa aja, wew mana tau kelakuan dia !@##%$&^^(&^> gitu.

    soal telkomflash n wi-fi….ini masalah medan….. itu bangunan, arsitekturnya…..kayak bunker, sinyal handphone aja gak tembus padahal GSM (jangan tanya CDMA, coid). Wi-fi n sebangsanya, 3G bukan pilihan. apa bole buat pake kabel.

Comments are closed.