Derita pejalan kaki…

Jaman sekarang, mentang-mentang mendapatkan sepeda motor sama mobil begitu mudahnya, bahkan dita baru-baru ini ngeliat iklan, hanya dengan 5juta udah bisa bawa pulang mobil.. OMG.. Pantesan udara kita makin kotor, jalanan makin macet, kecelakaan makin sering terjadi..

Siapa lagi yang bakalan kena getahnya, kalo bukan kita-kita para pejalan kaki.. Jalan di trotoar tetep masi punya resiko, ya keserempet motor lah, yang saingan sama pedagang kaki lima lah, ada aja resikonya.. Mau nyebrang, jembatan penyebrangannya jauh, udah gitu nggak keurus pula, suka bau pesing, suka ada gelandangan yg tidur, ada yang ngamen, sekali lagi jg dipake dagang, sama orang-orang yg sukanya memanfaatkan segala kesempatan.. Udah gitu suka ada copet nya juga.. terkadang bahkan jembatan penyebrangan buswae aja ada yang udah bolong-bolong.. ih seyem… mo nyebrang di zebracross, gag ada pengendara yang berinisiatif untuk berhenti…

Apa kata dunia…


Dita bukannya suka mengeluh, dita juga kalo denger di tv, berita tentang penertiban pedagang-pedagang liar, suka sedih, bagaimanapun kan mereka hanya berusaha mencari sesuap nasi.. Mestinya pemerintah menberikan tempat yang layak buat mereka berjualan, mereka para tukang jualan itu juga jangan seenaknya membuka lapak dimana mereka mau sahaja…

pak polisi… pak petugas… teman-teman… mari kita sayangi sarana dan prasarana milik bersama, agar bisa kita pakai sama-sama dan tidak meresahkan..

kan kita-kita para pejalan kaki harus diperhatikan juga, jangan mentang-mentang sana pada punya kendaraan bermotor, yang jalan kaki diseenakin aja, kadang diserempetlah, di suit-suitin… (duh gak enaknya jadi cewek…), kalo ujan kehujanan, kalo malem ketakutan… dsb… dsb…

Kami juga manusia… hehehe

Tulisan ini dita sertakan dalam lomba ini

2 comments

  1. warmorning says:

    kadang jadi pejalan kaki, kadang jadi nonton orang jalan kaki, yang penting tau posisi kita, maka tak kan ada lagi derita, okeh :)

  2. anca habis buka puasa says:

    wah….gambar jembatan penyeberangan busway-nya yg bolong kenapa ga dibesarin Dit!biar pemerintah liat. Betul sekali Dit, sy membayangkan kota dengan pedestrian yg lebar, bersih ada jalur sepedanya sm pejalan kaki, pohonnya rindang, angkutan umumnya bersih,nyaman ga panas, ga berdesakan, copet ga ada, haltenya bersih, ber-ac lagi, tp tak satupun kota di Indonesia yg begitu. Malaysia sama Singapur bisa, kok kita ga bisa kayak mereka ya? Aneh saya pikir. Kok bisa-bisanya pemerintah cuman berpikir ngejar proyek, maintenance yang ada sekarang saja tidak ada, juga ga ada konsistensi ma sikap tegas. Jakarta yg ibukota negara saja begitu, bikin malu! Jakarta pusat yang katanya kota terbersih se Indonesia, apa ga liat tuh di pasar ma terminal senen, betapa joroknya, belum yg lainnya. Mungkin kita berharap lebih banyak lagi dita yang lain yang peduli… Tapi apa kata dunia…hehehe…Who care! Saya harap kita peduli. Great post, Dit!

Comments are closed.