#DearL, Bantu Aku Bangkit

Dear L,

Suratmu benar-benar memotifasiku untuk kembali membaca, tanpa sadar kakiku sudah melangkah tanpa tau arah dan masuk ke toko buku. Disana aku merasa bahagia, kamu tau kenapa? Soalnya satu-satunya kegiatanku kalau masuk ke toko buku akhir-akhir ini bukanlah untuk mencari buku-buku yang hendak ku baca sambil menghabiskan waktu luang di sore hari ditemani secangkir teh hangat, melainkan untuk membeli gunting, karton, kertas warna-warni, plastik bening, dan beragam alat untuk tugas sekolahku. Membagi sedikit waktu untuk menengok rak bukupun aku tak sempat. Kalaupun sempat, aku merasa sayang membeli buku, disaat aku gak yakin punya waktu untuk membacanya.

Tapi, suratmu merubah segalanya. Aku membeli 4 buah buku. Itu buku-buku pertama yang aku beli di tahun 2013 ini. Memang genre nya tidak seberat buku-buku bacaan Icit dan Ipul, juga tidak setebal bacaanmu. Tapi aku senang…. Sudah lama sekali jari-jariku tidak membalik-balik halaman buku selain halaman buku pelajaranku.

Kerinduanku akan membaca lunas tuntas dibayar hari itu juga. Aku melahap dan menelan sebuah novel berjudul “The Coffee Shop Chronicles”. Sebuah novel berisi 32 cerita pendek berlatar belakang coffee shop di jogja, ditulis oleh 22 orang yang berbeda. Kenapa aku memilih buku itu sebagai buku pertama yang kubaca? Kare aku ingat kita sering menghabiskan waktu untuk membaca di sebuah coffee shop dan terkadang mengamati keadaan orang-orang lain yang sedang berada di coffee shop tersebut sambil menyesap secangkir hot cappuccino. Sepertimu pulalah, aku sedang membuka buku kedua yang akan kubaca.. Semoga semagat membaca ini gak luntur di tengah jalan ya..

Kalau kita jadi piknik membaca di taman, aku bawakan buku itu ya.. Aku yakin kamu bakal suka juga.

L, kamu tau.. Aku baru saja dipanggil menghadap Kepala Sekolahku. Dag dig dug rasanya hati ini.. Kamu tau kan, belakangan aku sering sakit. Yang waktu itu aku sempat cerita di suratku, mungkin penyakitnya psikosomatis. Nah, semoga setelah hari ini selesai, masalah untuk mengobati penyakitku itu muncul juga ya.. Dan aku jadi gak sakit-sakit lagi… :’)

Hidup memang pilihan.. Dan sulit sekali buatku ketika dihadapkan diantara dua pilihan dimana keduanya aku sangat suka sekali.. *milih pacar aja lebih gampang deh*. Syukurlah, aku dibantu untuk memilihkan mana yang lebih cocok untukku… Dan dia memberikan kesempatan untukku membuktikan diri bahwa aku bisa dan mampu!

Aku memang pantas di tampar dan dibangunkan dari mimpi.. Karena setelah kejadian hari ini (yang aku anggap seperti jatuh ketika berjalan), berarti aku harus bangkit lagi dan berlari lebih cepat, bukan diam, meratap dan menangisi keadaan.

Sepertinya aku bakal lebih mudah untuk berkumpul, bertukar cerita atau sekedar ngopi-ngopi denganmu nih sekarang.. Semoga satu keputusan yang baru saja aku ambil ini, tidak merubah banyak hidupku dan menjadi salah satu pilihan yang akan aku sesali di kemudian hari..

L, kamu gak bosan kan mendengar serta membaca cerita serta keluhanku? Aku janji setelah ini suratku akan lebih sering beraura bahagia atau positif, dibanding duka dan keluhan-keluhan… :)

Sincerely,

D.

2 comments

Leave a Reply

CommentLuv badge