Curhat Pertama di tahun 2014

Obrolan random di sore kemarin bersama ibuk

Me: temen2 dita banyak yg dapet beasiswa S2 di luar negeri deh ma.. Iriiii.. Pengen nyari beasiswa juga ah..

Nyokap: jangaaaannn… Pokoknya kamu gak boleh sekolah lagi sebelum nikah.

Nyokap: soalnya nanti kamu makin lama nikahnya, kalau ada suami kan kamu punya kewajiban untuk pulang. Sedangkan kalau single kayak sekarang (baca: lajang) nanti kamu malah makin gak pulang2. Lha wong pemikirannya suka agak moderat gini, pasti bakal ngerasa lebih cocok tinggal bukan di Indonesia.

Me: (dalam hati: lha gimana sih ini nyokap kok malah demotovasi / ngomporin anaknya)

Me: tapi ma, belajar dari pengalaman papa-mama, dita mah gak bakal mau LDM (long distance marriage). Dita mah maunya ikut kemanapun suami dinas!!! (Which is artinya makin gak mungkin kan jadinya sekolah ke luar negeri). Lagian nikah itu kan jodoh ma, bukan kayak resolusi mau beli rumah, mau naik haji atau mau pindah kerja, dll yg bisa di targetin, terus di tabung uangnya terus kelar deh!

pesan moral: Entah gimana ortuku selalu punya cara/jawaban untuk ngelarang aku pergi jauh dari mereka..

Contoh terdekat, dari tahun lalu kan dita udah bertekat buat keluar dari Jakarta, dan memutuskan mau pindah ke salah satu dari 3 kota ini: Bandung, Jogja, Solo. Kemungkinan paling deket ya Bandung, soalnya kalau ke Jawa sono, aku yakin ortuku pasti akan ngejual semua rumahnya di Jakarta dan ikut bedol desa sama aku ke Jogja/Solo, sedangkan kalau Bandung bisa di tempuh jalan darat (mobil), dan bapakku sekarang2 ini aja bisa impulsif pergi makan siang ke Bandung.. So kalaupun aku “pindah” ke sana, pasti bisa di tengokin saban hari (kalau mau).

Setelah setahun penuh (sejak sekolah kemaren) berusaha meyakinkan mereka, dan akhirnya mereka rela2 aja gitu (kayaknya), muncullah problem baru..

Oneday after ngejual rumah Cipete dan membeli rumah Cilandak. Bapak tau-tau bilang “itu rumah yg di Cinere untuk kamu aja, papa denger dari mama kamu itu mau ke Bandung mau bikin workshop kan? Di sana aja tuh.. Mumpung udah ada rumahnya.”

JRENG!! Mau pingsan gak tuh dengernya..

Sekarang jadinya dilemma.. Mau ngeyel pindah ke Bandung dengan kepastian berarti menyia-nyiakan harapan dan “bekal” dari ortu? Atau tetap di Jakarta dan tetap berada dibawah “cengkraman” ortu.

Mungkin akan ada yang menganggap kejam banget ya istilahnya.. But believe me, aku wes nyoba kerja di rumah.. Dan gak pernah sukses, selain karena berasa berada di bawah mikroskop bapak-ibu, dan ortuku tipe yg nganggep kalau kerja di rumah (freelance) itu sama dengan selow selalu, dan bisa di gerecokin mereka kapanpun mereka mau.. Dan gak ada satu keputusanpun (soal usaha sendiri itu padahal) yg bisa aku ambil tanpa campur tangan dan komen dari beliau berdua.

Akhirnya kayaknya solusi yg bakal aku ambil ya, aku mau “keliling Indonesia” buat mempelajari kain-kain indonesia, dan rencananya emang nargetin minimal setahun 2 tempat…. Alhamdulillahnya sih, kayaknya di awal tahun ini aja udah ada jadwal “ngeronggeng” (halah, maksudnya ada pesenan baju nikah buat 3 org yg ada di 3 kota yg berbeda sampai bulan Mei depan) Insyaallah jadi ya, amin..

Ayo donk, kalian jadi nikah, dan jadi bikin baju sama aku yaaaa… Biar dita punya alasan buat singgah di kota kalian, dan bisa keluar dari Jakarta untuk sejenak… :’)

I need a very good luck charm for this 2014… Huft!

Ada saran lain yang lebih masuk akal?

This entry was posted in life and tagged .

One comment

Leave a Reply

CommentLuv badge